Headlines News :
Home » » Jahatnya Walikota Bekasi Ini Menyebutkan Sumbangan Mesjid Kode Modus Suap

Jahatnya Walikota Bekasi Ini Menyebutkan Sumbangan Mesjid Kode Modus Suap

Written By Info Breaking News on Kamis, 06 Januari 2022 | 21.00

Walikota Bekasi Rahmat Effendi Saat Ditangkap KPK

JAKARTA, Info Breaking News - Tak kepalang tanggung gaya munafik dan bobrok moral sang koruptor ini dengan rasa nyaman menyebutkan sebagai sumbangan Mesjid , modus kode suap ala Wali Kota BekasiRahmat Effendi dalam kasus suap yang menjeratnya. Dia diketahui meminta uang kepada pihak-pihak yang memperoleh ganti rugi dari pembebasan lahan dalam beberapa proyek di Kota Bekasi.

"Sebagai bentuk komitmen, tersangka RE (Rahmat Effendi) diduga telah meminta sejumlah uang kepada pihak yang lahannya diganti rugi oleh Pemerintah Kota Bekasi, di antaranya dengan menggunakan sebutan untuk “sumbangan masjid," ujar Ketua KPK Firli Bahuri saat konferensi pers di Gedung Merah Putih, Jakarta, (6/1/2022).

Firli menjelaskan para pihak pemberi kemudian menyerahkan sejumlah uang ke orang kepercayaan Rahmat Effendi yakni Kepala Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman, dan Pertanahan Kota Bekasi Jumhana Lutfi dan Camat Jatisampurna Wahyudin.

"Pihak-pihak tersebut menyerahkan sejumlah uang melalui perantara orang-orang kepercayaannya yaitu JL yang menerima uang sejumlah Rp4 Miliar dari LBM. WY yang menerima uang sejumlah Rp3 Miliar dari MS dan mengatasnamakan sumbangan ke salah satu masjid yang berada dibawah yayasan milik keluarga RE sejumlah Rp100 juta dari SY," kata Firli.

Perlu diketahui, OTT kali ini telah mengamankan sembilan orang sebagai tersangka dalam hal menerima hadiah untuk pengadaan barang dan jasa hingga seleksi jabatan.

dapun tersangka sebagai pihak pemberi yakni AA, LBM, SY, dan MS. Lalu sebagai pihak penerima ada Rahmat Effendi, MB, MY, WY, dan JL.

Dan kode modus sebutan relegi seperti inipun menjadi kajian bagi pihak jaksa KPK untuk menuntut maksimal para pelaku korupsi. *** Armen 

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved