Headlines News :
Home » » Ini Surganya Wanita Cantik Dimasa Pandemi Dunia

Ini Surganya Wanita Cantik Dimasa Pandemi Dunia

Written By Info Breaking News on Senin, 03 Januari 2022 | 09.31

SAMA CANTIKNYA

LATIVA,
Info Breaking News - Dua tahun sudah lamanya masa pandemi Corona Covid 19 menghantam dunia, sehingga jenuh stres tingkat dewa melanda anak manusia. Banyak yang terpuruk tapi banyak juga yang menjadi tajir karena diuntungkan oleh situasi.

Bagi mereka pebisnis dibidang hospital klinik rumah sakit entah apalah namanya dengan segala macam obat nya dan gaya pelayanannya, semua itu membuat mereka meraup untung besar.

Yang ada terlihat secara jelas, yang kaya semakin kaya dan yang miskin semakin melarat. Yang jahat semakin jahat dan yang yang baik semakin iklas.

Dan ditengah kegalauan dunia itu ada sejumlah tempat yang menjadi bergejolak entah birahinya entah syawat ekonominya, menjadi perhatian banyak orang, karena tergerusnya moral secara massif.

Dibelahan dunia ini sangat banyak tempat wanita cantik bertubuh sensual memikat hasrat birahi kaum laki, tapi diantara pilihan itu ada yang spesial dan unik sebagai pengobat stres tingkat dewa, yakni Negeri indah nan kecil namanya Latifa di belahan paling Utara Uni Soviet .

Negara tersebut, adalah Lativia, sebuah negara Baltik, bekas wilayah Uni Soviet, yang kini menjadi negara berpenduduk 2,2 juta orang.

Mayoritas penduduk Latvia adalah perempuan.

Saat berjalan di jalan-jalan Latvia, Anda akan melihat lebih banyak wanita daripada pria.

Anda mungkin merasa sedikit kaget karena wanita Latvia seringkali sangat cantik, menarik dengan darah campuran Rusia.

Rasio model wanita dan ratu kecantikan per kapita di Latvia adalah yang tertinggi di dunia.

Sejarah awal penghuninya terdiri banyak wanita cantik memikat sat Suku Laut Baltik tiba di Latvia sekitar pada tahun 1.000 SM. Kemudian orang Jerman, Yahudi, terutama komunitas besar Rusia juga menginjakkan kaki di sini.

Oleh karena itu, wanita Latvia memiliki perpaduan kecantikan dari banyak negara, menonjol dengan rambut pirang alami, abu-abu atau coklat muda, mata biru, sosok langsing dan kulit putih.

Banyak orang berkomentar bahwa gadis-gadis Latvia memiliki kecantikan seperti dongeng, mata biru yang menarik yang menonjol di wajah mereka yang memerah dan rambut yang lembut dan berkilau yang membuat lawan bicara sulit mengalihkan pandangan mereka.

Latvia selalu menempati peringkat tinggi dalam jajak pendapat kecantikan dunia.

Menurut data dari Biro Pusat Statistik Latvia, pada awal tahun 2020, populasi negara ini lebih dari 1,9 juta orang, di mana pria merupakan 46% dari populasi, dan wanita merupakan 54%.

Data ini menunjukkan bahwa Latvia mengalami ketidakseimbangan populasi paling serius di dunia ketika jumlah perempuan lebih banyak daripada laki-laki.

Secara khusus, pria di Latvia cenderung lebih suka melajang daripada menikah.

Kepadatan penduduk di Latvia adalah 36 orang per kilometer persegi.

Selain ibu kota Riga, Latvia hampir tidak memiliki kota besar.

Negara ini memiliki banyak tanah terlantar, meskipun luasnya lebih dari 64.000 kilometer persegi.

Untuk mengatasi situasi ini, beberapa pendapat menyarankan agar pemerintah Latvia menerapkan poligami atau mengizinkan perempuan menikah sesama jenis.

Namun, pemerintah Latvia menolak saran di atas, dengan alasan "perlindungan hubungan keluarga yang sehat di Latvia". Semakin banyak situs web yang dibuat untuk membuat orang asing mau menikahi wanita Latvia. Pemerintah Latvia berkomitmen untuk menyelesaikan masalah ini dengan cepat dan damai.

Pada tahun 2007, RUU di Latvia menyebabkan kegemparan di seluruh dunia dengan mengizinkan seorang pria memiliki 10 istri. Faktanya RUU ini tidak pernah disahkan.


Latvia mungkin merupakan "surga laki-laki" tetapi itu tidak berarti Anda bisa hidup seperti seorang kaisar dengan 5 istri dan 7 selir di sini. Latvia adalah salah satu dari sedikit negara Eropa yang sangat menentang pernikahan sesama jenis.

Negara ini selalu "kalah" setelah jajak pendapat tentang hak-hak gay dari European Organization for LGBT Advocacy. Penyebab ketidak seimbangan gender yang parah di Latvia adalah perang.

Beberapa ratus tahun sebelum Perang Dunia II, Latvia sudah menjadi negara tanpa manusia setelah direbut Tsar Rusia.

Pada 1721, Peter the Great dinobatkan sebagai Tsar Rusia. Dia mengatur banyak penaklukan di seluruh Laut Baltik. Latvia, Estonia dan Lithuania berbagi nasib diserbu oleh Rusia. Banyak pria di Latvia tewas dalam pertempuran di medan perang atau dibunuh oleh Rusia.

Selama Perang Dunia II, Latvia adalah salah satu negara pertama yang diserang oleh tentara Hitler (1941). Orang-orang Latvia dievakuasi dengan sangat lambat dan dibantai oleh Nazi.

Beberapa divisi infanteri Latvia dibentuk. Mereka melawan Nazi tetapi dengan cepat dikalahkan. Hal ini menyebabkan populasi pria di Latvia turun drastis.

Selain itu, kecenderungan pria Latvia untuk lebih memilih membujang juga menjadi penyebab ketidakseimbangan gender. Harapan hidup rata-rata wanita Latvia jauh lebih tinggi daripada pria. Seperti kebanyakan negara di Eropa, Latvia mempraktikkan monogami.

Kabar bahwa Latvia membolehkan poligami sepertinya memang sengaja disebarkan di berbagai website untuk menarik turis pria ke negara tersebut.

Orang Latvia sebagian besar percaya pada Katolik. Kepercayaan pada perintah agama ini adalah alasan mengapa banyak orang Latvia tidak dapat menerima poligami.

Pada tahun 2004, Latvia bergabung dengan Uni Eropa (UE).

Ideologi feminis dari banyak negara Eropa seperti Jerman dan Prancis mempengaruhi wanita Latvia dan mereka tidak setuju dengan pria yang memiliki lebih dari satu istri.

Menurut Legatan Research Institute, Latvia saat ini menempati peringkat ke-35 dunia dalam Indeks Kemakmuran (WNI).

Umpan balik dari banyak orang yang belajar atau bepergian di Latvia mengatakan bahwa sebagian besar gadis di negara ini sangat tampan tetapi memiliki kesombongan dan sikap dingin orang-orang Nordik.

Tak hanya cantik, wanita cantik Latvia juga memiliki tingkat pendidikan yang tinggi. Jika dibandingkan di negara lain, wanita Latvia adalah panutan yang diimpikan banyak pria. Setiap tahun, negara ini menyambut banyak anak muda asing untuk berkunjung dan mencari istri.

Sejak Latvia bergabung dengan UE, banyak turis pria dari seluruh Eropa telah mengunjungi negara itu. Mereka tidak datang untuk wisata, jalan-jalan atau belanja, tetapi terutama untuk mencari istri atau menikmati klub malam di Latvia.Apalagi kunjungan para turin mancanegara semakin banyak terlihat sepanjang masa pandemi ini karena Lativa tidak pernah terganggu dengan virus ini, mungkin karena rakyatnya sedikit dan luasnya negeri ditambah bersih dan tertata. Jangan PCR atau Antigen atau apalah itu, Masker saja tidak laku di Lativa karena itu semua orang tetap bisa menikmati pemandangan wajah cantik dan sensual wanita wanita yang sangat doyan bercinta secara terbuka namun tetap menjaga kebersihan dan kesehatan*** Lisa AF

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved