Headlines News :
Home » » El Salvador Berencana Bangun Kota Bitcoin

El Salvador Berencana Bangun Kota Bitcoin

Written By Info Breaking News on Selasa, 23 November 2021 | 10.52

Presiden El Salvador Nayib Bukele

SAN SALVADOR, INFO BREAKING NEWS - Negara Amerika Tengah, El Salvador, berencana membangun kota Bitcoin di dasar gunung berapi.

BBC, Senin (22/11/2021), melaporkan Presiden Nayib Bukele mengumumkan mata uang kripto digunakan untuk mendanai proyek tersebut.


“Kota itu akan melingkar untuk mewakili bentuk koin besar dan akan dibangun di wilayah tenggara La Unión. Situs ini akan memanfaatkan energi panas bumi gunung api Conchagua untuk menggerakkan penambangan Bitcoin,” kata Bukele.


El Salvador baru-baru ini menjadi negara pertama yang menggunakan Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah. Langkah tersebut memicu protes besar-besaran. Masyarakat khawatir mata uang kripto akan membawa ketidakstabilan dan inflasi ke negara miskin itu.


Berbicara kepada orang banyak di acara promosi Bitcoin di kota pesisir Mizata pada Sabtu (20/11/2021) malam, Bukele mengatakan kota baru yang direncanakan akan "mencakup semuanya".


“Area perumahan, area komersial, layanan, museum, hiburan, bar, restoran, bandara, pelabuhan, kereta api - semuanya dikhususkan untuk Bitcoin,” jelasnya.


Bukele mengatakan bahwa tidak ada pajak penghasilan yang akan dipungut di kota, hanya pajak pertambahan nilai (PPN).


Selain itu, setengah dari pendapatan yang diperoleh dari penambangan ini akan digunakan untuk "membangun kota", sementara sisanya akan digunakan untuk menjaga jalan-jalan "rapi dan bersih".


Penambangan Bitcoin dan mata uang kripto lainnya dilakukan dengan menggunakan komputer canggih untuk memecahkan masalah matematika yang kompleks. Penambangan menjadi mahal, sulit dan memakan banyak energi.


Bukele tidak memberikan tanggal untuk pembangunan atau penyelesaian kota, tetapi mengatakan dia memperkirakan bahwa sebagian besar infrastruktur publik akan menelan biaya sekitar 300.000 Bitcoin.


Satu Bitcoin saat ini diperdagangkan di bawah US$ 60.000 (Rp 854 juta ). Pada bulan September, El Salvador memperkenalkan mata uang virtual sebagai alat pembayaran yang sah, di samping dolar AS.


Pada saat itu, pemerintah merilis aplikasi dompet digital baru, memberikan US$30 (Rp 427.257) dalam bentuk Bitcoin kepada setiap warga negara. Lebih dari 200 mesin ATM baru juga dipasang di seluruh negeri.


El Salvador menyajikan langkah itu sebagai cara untuk meningkatkan pembangunan ekonomi dan pekerjaan, tetapi El Salvador telah terpecah oleh langkah tersebut. Kebijakan itu berarti bahwa bisnis, sedapat mungkin, sekarang wajib menerima koin digital sebagai pembayaran. ***Deviane


Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved