Headlines News :
Home » » PPATK Siap Periksa Pandora Papers

PPATK Siap Periksa Pandora Papers

Written By Info Breaking News on Rabu, 06 Oktober 2021 | 15.02


JAKARTA, INFO BREAKING NEWS - Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menyatakan pihaknya siap melakukan pemeriksaan terkait laporan Pandora Papers yang tengah heboh dibicarakan.

Pandora Papers merupakan bocoran dokumen finansial dari kepemilikan perusahaan cangkang yang disimpan di negara suaka pajak. Setidaknya ada 330 politisi dan 130 orang kaya dari berbagai negara termuat dalam dokumen itu. 


Kepala PPATK Dian Ediana Rae mengatakan pihaknya bakal mencermati sejumlah nama yang disebut-sebut ada dalam dokumen Pandora Papers. 


"Seperti kasus-kasus sebelumnya, PPATK akan melakukan analisis dan pemeriksaan untuk mencermati nama-nama yang muncul dalam dokumen-dokumen tersebut, untuk kemudian disandingkan dengan database yang dimiliki PPATK," ungkapnya.


PPATK disebut telah memiliki kerangka kerjasama tukar-menukar informasi melalui MoU dan perjanjian kerja sama (PKS) dengan Direktorat Jenderal Perpajakan (DJP) Kementerian Keuangan dan aparat penegak hukum. 


"Apabila berdasarkan penyandingan tersebut ditemukan indikasi yang kuat bahwa orang-orang tersebut melanggar hukum atau profil keuangannya tidak sesuai misalnya dengan kewajiban perpajakannya, maka PPATK akan menyampaikan informasi atau hasil analisis/pemeriksaan kepada instansi yang berwenang," tegasnya.


Diketahui, sejumlah nama kepala negara mulai dari Vladimir Putin hingga Raja Yordania Abdullah II bin Al-Hussein masuk dalam dokumen yang berisi pembelian aset hingga upaya penghindaran pajak tersebut.


Pasca terkuaknya isi Pandora Papers, beberapa pemimpin dunia langsung membantah dengan mengatakan jika mereka tidak salah. 


Istana kerajaan Yordania mengatakan "bukanlah hal yang aneh atau tidak pantas" bahwa Raja Abdullah memiliki properti di luar negeri. 


Dokumen yang bocor menunjukkan pemimpin itu secara diam-diam menghabiskan lebih dari USD 100 juta untuk kerajaan properti di Inggris dan AS sejak mengambil alih kekuasaan pada 1999. 


Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, bahkan mempertanyakan keandalan informasi yang disebutnya "tidak berdasar" tersebut, setelah merinci kekayaan tersembunyi yang terkait dengan Presiden Putin dan anggota lingkaran dalamnya. 


"Untuk saat ini tidak jelas apa informasi ini dan tentang apa," kata dia.


“Kami tidak melihat kekayaan tersembunyi dari lingkaran dalam Putin di sana," imbuhnya.


Data Pandora Papers sendiri diperoleh International Consortium of Investigative Journalists (ICIJ) di Washington DC yang telah bekerja dengan lebih dari 140 organisasi media dalam penyelidikan global terbesarnya. ***Radinal

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved