Headlines News :
Home » » PM Jepang Umumkan Pengunduran Diri

PM Jepang Umumkan Pengunduran Diri

Written By Info Breaking News on Sabtu, 04 September 2021 | 11.17

Perdana Menteri Jepang, Yoshihide Suga

TOKYO, INFO BREAKING NEWS - Perdana Menteri (PM) Jepang, Yoshihide Suga, Jumat (3/9/2021) mengumumkan dirinya tidak akan mencalonkan diri untuk jabatan kepemimpinan Partai Demokrat Liberal (LDP) pada pemilihan yang akan datang. 

Keputusan mengejutkan ini disampaikan setelah hanya satu tahun jabatan Suga. Peringkat persetujuan atas kepemimpinannya berada pada titik terendah sepanjang masa, karena kritik atas respons saat pandemi.


Tanpa Suga, perlombaan untuk jabatan perdana menteri baru di negara dengan ekonomi terbesar ketiga dunia tersebut terbuka lebar. Hal ini juga memungkinkan kembalinya turbulensi politik untuk Jepang. 


Diketahui, negara tersebut secara teratur mengganti perdana menteri sebelum masa jabatan panjang pendahulu Suga, Shinzo Abe.


"Dalam satu tahun sejak saya menjadi perdana menteri, saya telah mencurahkan seluruh kekuatan saya untuk menangani berbagai masalah yang dihadapi negara, dengan langkah-langkah anticoronavirus di garis depan," kata Suga kepada wartawan, Jumat (3/9/2021).


Ia menyadari bahwa mencalonkan diri dalam pemilihan dan menangani kebijakan virus akan membutuhkan energi yang sangat besar. 


"Saya menyadari bahwa saya tidak dapat melakukan keduanya. Saya harus memilih salah satunya," imbuhnya.


Sekjen LDP Toshihiro Nikai mengaku dirinya terkejut dengan keputusan Suga. “Ini benar-benar disesalkan. Dia melakukan yang terbaik," ungkapnya.


Suga tidak memberikan petunjuk tentang rencananya untuk meninggalkan jabatan sebelum mengikuti pemilihan umum pertamanya, setelah menggantikan Abe yang mengundurkan diri karena alasan kesehatan.


Sebelumnya, ia secara luas telah diproyeksikan akan kembali mencalonkan diri sebagai pemimpin LDP. Sebagian besar spekulasi hanya seputar seberapa cepat dia akan mengadakan pemilihan umum.


Pemilihan harus diadakan pada akhir Oktober dan diadakan pada bulan berikutnya. LDP diperkirakan akan tetap berkuasa, meskipun beberapa anggota takut kehilangan kursi karena ketidakpopuleran Suga.


Peringkat persetujuan pemerintahnya telah menukik ke level terendah sepanjang masa, menyentuh angka 31,8%, menurut jajak pendapat oleh Kantor berita Kyodo bulan lalu.


Pengumuman Suga menyemangati para investor, yang berharap pemimpin baru dapat menyampaikan paket stimulus dan mendorong indeks acuan Nikkei naik lebih dari 2% pada penutupan perdagangan.


Keputusan itu juga kemungkinan akan disambut secara pribadi oleh beberapa orang di partai, kata Tomoaki Iwai, profesor politik di Nihon University.


"Untuk anggota parlemen LDP, melegakan bahwa mereka tidak harus mencalonkan diri dalam pemilihan umum di bawah (kepemimpinan) perdana menteri yang tidak populer," katanya seperti dilansir dari AFP.


Sejauh ini, Jepang telah mencatat hampir 16.000 kematian akibat Covid-19 secara keseluruhan dan tengah berjuang melalui rekor gelombang kelima, menyusul awal peluncuran vaksin yang lambat.


Sebagian besar negara saat ini berada di bawah pembatasan virus yang menargetkan bisnis hiburan malam. Aturan tersebut bahkan telah diberlakukan di beberapa daerah selama hampir sepanjang tahun.


Meski demikian, mereka sulit membendung gelombang terbaru akibat varian Delta yang lebih menular, meskipun vaksinasi telah meningkat pesat. Saat ini, lebih dari 47% populasi telah diinokulasi sepenuhnya.

Kenaikan Suga menjadi perdana menteri tahun lalu mengakhiri karir politiknya yang panjang.


Dia sebelumnya menjabat dalam peran penting sebagai kepala sekretaris kabinet. Ia memiliki reputasi yang menakutkan, karena menggunakan kekuasaannya untuk mengendalikan birokrasi Jepang yang luas dan kuat.


Suga dibesarkan di pedesaan Akita, Jepang utara. Orangtuanya bekerja sebagai petani stroberi dan guru sekolah. Suga menyekolahkan diri sendiri ke perguruan tinggi dengan uang yang didapat dari bekerja di sebuah pabrik.


Suga terpilih ke kantor pertamanya pada 1987 sebagai anggota majelis kota di Yokohama, wilayah luar Tokyo, dan masuk parlemen pada 1996.


Perlombaan kepemimpinan sudah mulai memanas pada Jumat. Media lokal melaporkan bahwa mantan menteri pertahanan Taro Kono, yang mengelola peluncuran vaksin Jepang, akan mencalonkan diri dalam pemilihan.

Kepala Kebijakan LDP Hakubun Shimomura, sayap kanan yang memecah belah Sanae Takaichi dan mantan menteri pertahanan yang populer Shigeru Ishiba, juga dianggap sebagai kandidat yang memungkinkan.


Tetapi satu-satunya politisi yang secara resmi mengumumkan rencananya sejauh ini adalah Fumio Kishida, yang telah berjanji untuk membelanjakan anggaran yang besar jika terpilih.


Iwai mengatakan, mantan menteri luar negeri tersebut sekarang memiliki peluang bagus. "Kishida mungkin yang terdepan, karena dia moderat dan mampu," tuturnya.


Gejolak itu membuat kemungkinan pemilihan akan ditunda selambat mungkin, tambah dia, hingga November. ***Nadya


Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved