Headlines News :
Home » » Banjir di New York Renggut 41 Jiwa

Banjir di New York Renggut 41 Jiwa

Written By Info Breaking News on Jumat, 03 September 2021 | 09.42

Badai Ida memicu banjir mematikan di sejumlah wilayah di New York dan New Jersey

NEW YORK, INFO BREAKING NEWS - Terhitung hingga Kamis (2/9/2021) malam, setidaknya 41 orang di wilayah New York, Amerika Serikat (AS) dinyatakan tewas akibat banjir bandang. 

Seperti dilaporkan AFP, beberapa korban tewas ditemukan di ruang bawah tanah tempat tinggal mereka.


Banjir bandang yang disebabkan oleh sisa-sisa badai Ida tersebut menutup jalan-jalan utama di seluruh wilayah New Jersey dan New York termasuk Manhattan. Rekor curah hujan memicu peringatan darurat banjir bandang yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk kota New York. 


Curah hujan tinggi mengubah jalan menjadi sungai dan menutup layanan kereta bawah tanah saat air mengalir dari platform ke rel.


“Saya berusia 50 tahun dan saya belum pernah melihat hujan sebanyak itu,” kata Metodija MiHajjlov yang ruang bawah tanah restorannya di Manhattan dibanjiri air setinggi tiga inci.


“Rasanya seperti tinggal di hutan, seperti hujan tropis. Sulit dipercaya. Semuanya sangat aneh tahun ini,” sambungnya.


Ratusan penerbangan pun terpaksa dibatalkan di bandara LaGuardia, JFK, dan Newark, tempat video menunjukkan terminal terendam air hujan.


“Kita semua bersama-sama dalam hal ini. Bangsa ini siap membantu,” kata Presiden Joe Biden menjelang perjalanan Jumat ke negara bagian selatan Louisiana. Di sana, badai Ida sebelumnya menghancurkan bangunan dan menyebabkan lebih dari satu juta rumah tanpa aliran listrik.


Banjir juga menutup jalan-jalan utama di seluruh wilayah New Jersey dan New York termasuk Manhattan, The Bronx dan Queens serta menenggelamkan mobil dan memaksa pemadam kebakaran untuk menyelamatkan ratusan orang.


Gubernur Phil Murphy mengatakan sedikitnya 23 orang tewas di New Jersey.


“Mayoritas kematian ini adalah individu yang terjebak dalam kendaraan mereka,” katanya kepada awak media.


Dua belas orang tewas di New York City, termasuk 11 orang yang tidak dapat melarikan diri dari ruang bawah tanah mereka, kata polisi. Para korban berkisar dari usia 2 hingga 86 tahun.


“Di antara orang-orang yang paling berisiko selama banjir bandang di sini adalah mereka yang tinggal di ruang bawah tanah yang tidak ada bukunya.barang-barang yang tidak memenuhi kode keselamatan yang diperlukan untuk menyelamatkan nyawa," cuit anggota parlemen Alexandria Ocasio-Cortez.


“Mereka ini adalah kelas pekerja, imigran, dan orang-orang dan keluarga berpenghasilan rendah,” tambahnya.


Badai Ida merintis rute kehancuran di wilayah utara setelah menghantam Louisiana selama akhir pekan, membawa banjir besar dan tornado.


“Kami mengalami peristiwa cuaca bersejarah malam ini dengan hujan yang memecahkan rekor di seluruh kota, banjir brutal dan kondisi berbahaya di jalan kami,” kata Wali Kota New York Bill de Blasio Rabu malam.


Keadaan darurat negara bagian diumumkan di New York dan New Jersey sementara Layanan Cuaca Nasional mengeluarkan peringatan darurat banjir bandang yang pertama untuk Kota New York, mendesak penduduk untuk pindah ke tempat yang lebih tinggi.


"Anda tidak tahu seberapa dalam airnya dan itu terlalu berbahaya," kata National Weather Service (NWS) cabang New York. ***Novie Kusdarman

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved