Headlines News :
Home » » Makin Memburuk, Status Darurat Tokyo Diperpanjang

Makin Memburuk, Status Darurat Tokyo Diperpanjang

Written By Info Breaking News on Minggu, 01 Agustus 2021 | 10.50


TOKYO, INFO BREAKING NEWS - Jepang memperpanjang status darurat di Tokyo pasca melonjaknya kasus harian Covid-19.

CNA melaporkan otoritas memperluas status itu ke empat wilayah lagi saat Jepang memerangi lonjakan kasus.


“Kami akan mengeluarkan keadaan darurat untuk Saitama, Kanagawa dan Osaka,” kata Perdana Menteri Yoshihide Suga.


Tokyo mengumumkan 3.300 kasus baru pada hari Jumat, setelah rekor 3.865 sehari sebelumnya. Lonjakan pun mulai membebani sistem medis. Hingga saat ini, tempat tidur rumah sakit Tokyo untuk kasus Covid-19 yang serius sudah terisi setidaknya 64% pada pertengahan minggu.


Jepang kini tengah berjuang menghadapi serangan varian Delta yang sangat menular. Kasus Covid-19 harian nasional mencapai 10.000 untuk pertama kalinya pada hari Kamis.


Banyak orang sudah bosan dengan permintaan tinggal di rumah. Beberapa bar bahkan menolak untuk mematuhi pembatasan layanan. Belum lagi kendala terkait penundaan peluncuran vaksinasi Jepang.


Menteri Kesehatan Norihisa Tamura mengatakan Jepang telah memasuki tahap "sangat menakutkan" baru karena kasus-kasus melonjak meskipun pergerakan orang tidak meningkat. Dia mengatakan varian Delta yang sangat menular adalah faktor besar.


“Saya pikir orang tidak dapat melihat ke depan dan, mengkhawatirkan berapa lama situasi ini akan berlangsung, mereka merasa tak tertahankan bahwa mereka tidak dapat kembali ke kehidupan normal sehari-hari,” katanya.


Lonjakan kasus Covid-19 adalah berita buruk bagi Suga, yang tingkat dukungannya sudah mencapai titik terendah sejak ia menjabat September lalu dan yang menghadapi persaingan kepemimpinan partai yang berkuasa dan pemilihan umum akhir tahun ini.


Suga dan penyelenggara Olimpiade telah membantah ada hubungan antara Pertandingan Musim Panas 23 Juli hingga 8 Agustus dan lonjakan tajam baru-baru ini dalam kasus.


Berbeda dengan pembatasan sukarela dan tingkat vaksinasi yang rendah di tempat lain di Jepang, desa Olimpiade di Tokyo untuk atlet dan pelatih menawarkan lebih dari 80 persen vaksinasi, pengujian adalah wajib dan pergerakan sangat dibatasi.


Atlet dan peserta lain dari seluruh dunia harus mengikuti aturan ketat untuk mencegah penyebaran virus di dalam "gelembung Olimpiade" atau ke kota yang lebih luas. Penonton dilarang dari sebagian besar tempat.


Penyelenggara pada hari Jumat melaporkan 27 kasus Covid-19 terkait Pertandingan baru termasuk tiga atlet, sehingga total infeksi terkait Pertandingan sejak 1 Juli hingga 220 kasus.


Namun para ahli khawatir penyelenggaraan Olimpiade telah mengirimkan pesan yang membingungkan kepada publik tentang perlunya membatasi kegiatan.


Kurang dari 30% penduduk Jepang sudah divaksinasi lengkap. Nishimura mengulangi bahwa semua orang yang ingin divaksinasi harus dapat melakukannya pada bulan Oktober atau November. ***Rina Trian


Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved