Headlines News :
Home » » Jika Jokowi Undang Wanita Emas Siap Wakafkan Dirinya Atasi Pandemi Demi Bangsa.

Jika Jokowi Undang Wanita Emas Siap Wakafkan Dirinya Atasi Pandemi Demi Bangsa.

Written By Info Breaking News on Selasa, 27 Juli 2021 | 10.05


JAKARTA, INFO BREAKING NEWS - Mischa Sui Hasnaeni yang dikenal sebagai  “Wanita Emas” nya Indonesia , merasa terpanggil qholbu sanubarinya untuk ikut berperan serta membantu pemerintah dalam penanganan Covid-19 yang kini semakin menggila dan sudah merenggut banyak nyawa. 

Mischa Sui Hasnaeni yang juga sebagai Ketua Umum Partai Era Masyarakat Sejahtera (EMAS) yang pernah merasakan derita akibat dirinya terpapar Covid mengaku siap untuk membagikan pengalamannya dalam mengatasi persoalan pandemi virus corona.


"Saya Ketua Umum Partai Emas, secara sukarela mewakafkan hidup saya untuk memberikan solusi kepada negara, untuk membantu negara menyelesaikan dan menurunkan angka Covid-19 di negara ini," ungkapnya secara eksklusif kepada Breaking News, Selasa (27/7/2021) di kawasan Kemang Jakarta.


Hasnaeni juga mengungkapkan keinginannya untuk berdiskusi langsung dengan Presiden Joko Widodo terkait mengataso masalah pandemi secara massif.


"Undanglah Ketua Umum Partai Emas ke Istana, sebagai anak bangsa. Untuk menjelaskan bagaimana menangani masalah Covid dan data ini bisa terintegrasi, sehingga bisa memutus mata rantai penularan Covid," tuturnya.


Menurutnya, sistem data terintegrasi ini tak membutuhkan anggaran yang besar dalam pembuatannya. Ia siap mempresentasikan hal itu secara langsung di hadapan Jokowi.


"Kepada Bapak Presiden Jokowi, berikanlah saya kesempatan untuk mempresentasikan ke Istana. Bagaimana cara mengintegrasikan data tersebut, dan tidak perlu memberikan biaya, tidak perlu biaya besar. Ini betul-betul saya ikhlas. Ini low budget,” katanya meyakinkan.


Hasnaeni menilai, tawaran yang ia sampaikan patur dipertimbangkan mengingat persoalan pandemi Covid-19 hingga kini tak kunjung selesai. Padahal, kata dia, sudah ratusan triliun uang yang telah digelontorkan pemerintah untuk mengatasi wabah virus corona.


"Indonesia sudah menghabiskan ratusan triliun untuk menangani masalah Covid. Tapi kenyataannya obat langka dimana-mana, lalu oksigen, juga masalah rumah sakit. Kelemahannya karena data tidak terintegrasi, maka tolong kita diberi kesempatan untuk berbuat bagi negara ini," lanjutnya.


Selain itu, Wanita Emas juga menyatakan perlu adanya pembenahan dalam pendistribusian bantuan sosial tunai (BST) sehingga penyalurannya mudah, tepat sasaran, dan terawasi.


"Menyalurkan bansos, itu harus sistem payroll, payroll masuk ke rekening masing-masing ke rakyat Indonesia, sehingga tidak terjadi seperti bansos yang dicairkan oleh Kementerian Sosial kemarin, yang akhirnya bermasalah," paparnya.


"Di negara ini yang mempunyai rekening tidak lebih 30 persen, tapi itu kalau dilakukan secara payroll, itu akan membantu perbankan juga. Sehingga juga tidak terjadi kebocoran. Itu masukan saya," tandas Hasneni. *** Emil Simatupang. 

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved