Headlines News :
Home » » Negara Paling Bahagia Di Dunia Ternyata Butuh Tenaga Kerja

Negara Paling Bahagia Di Dunia Ternyata Butuh Tenaga Kerja

Written By Info Breaking News on Jumat, 25 Juni 2021 | 05.20

ILUSTRASI kota Finlandia

JAKARTA, INFO BREAKING NEWS- Berulang kali dijuluki negara paling bahagia di planet ini dengan standar hidup yang mengalahkan dunia, Finlandia seharusnya dibanjiri oleh orang-orang yang ingin pindah, tetapi kenyataannya negara ini justru menghadapi kekurangan tenaga kerja yang akut.

“Sekarang diakui secara luas bahwa kami membutuhkan jumlah orang yang luar biasa untuk datang ke negara ini,” kata perekrut Saku Tihverainen dari agensi Talented Solutions kepada AFP, seperti yang dilansir The Straits Times, Selasa, 22 Juni 2021.

Pekerja dibutuhkan “untuk membantu menutupi biaya generasi beruban”, perekrut menjelaskan.

Sementara banyak negara Barat sedang berjuang melawan pertumbuhan populasi yang lemah, hanya sedikit yang merasakan dampaknya setajam Finlandia.

Dengan 39,2 di atas usia 65-an per 100 orang usia kerja, itu adalah yang kedua setelah Jepang dalam hal populasi yang menua, menurut PBB, yang memperkirakan bahwa pada tahun 2030 “rasio ketergantungan usia tua” akan meningkat menjadi 47,5.

Pemerintah telah memperingatkan bahwa negara berpenduduk 5,5 juta itu perlu secara praktis menggandakan tingkat imigrasi menjadi 20.000 hingga 30.000 per tahun untuk mempertahankan layanan publik dan menutup defisit pensiun yang menjulang.

Finlandia mungkin tampak seperti tujuan yang menarik di atas kertas, mencetak skor tinggi dalam perbandingan internasional untuk kualitas hidup, kebebasan dan kesetaraan gender, dengan sedikit korupsi, kejahatan dan polusi.

Tapi sentimen anti-imigran dan keengganan untuk mempekerjakan orang luar juga tersebar luas di masyarakat Eropa Barat yang paling homogen, dan partai oposisi sayap kanan Finlandia secara teratur mendapat dukungan substansial selama pemilihan.

Setelah bertahun-tahun inersia, bisnis dan pemerintah “sekarang berada di titik kritis dan menyadari masalah” yang ditimbulkan oleh populasi yang beruban, kata Dr Charles Mathies, seorang peneliti di Academy of Finland..

Dr Mathies adalah salah satu ahli yang dijadikan konsultan program Talent Boost pemerintah, yang sekarang memasuki tahun keempat, yang bertujuan untuk membuat negara ini lebih menarik secara internasional, sebagian melalui skema rekrutmen lokal.

Mereka yang ditargetkan termasuk pekerja kesehatan dari Spanyol, pekerja logam dari Slovakia, dan pakar IT dan maritim dari Rusia, India, dan Asia Tenggara.

Namun upaya seperti itu sebelumnya telah mereda.

Pada tahun 2013, lima dari delapan perawat Spanyol yang direkrut ke kota barat Vaasa pergi setelah beberapa bulan, dengan alasan biaya hidup di Finlandia yang selangit, cuaca dingin, dan bahasa yang terkenal rumit.

Finlandia tetap mengalami imigrasi bersih selama sebagian besar dekade terakhir, dengan sekitar 15.000 lebih banyak orang yang datang daripada yang pergi pada tahun 2019.

Tetapi banyak dari mereka yang keluar dari negara itu adalah orang-orang berpendidikan tinggi, statistik resmi menunjukkan.

Dihadapkan dengan kekurangan pekerja terampil terbesar di OECD, beberapa perusahaan rintisan Finlandia menciptakan situs karir bersama untuk untuk menjaring tenaga kerja luar negeri dengan lebih baik.

Perusahaan rintisan “telah memberi tahu saya bahwa mereka dapat membuat siapapun di dunia datang dan bekerja untuk mereka di Helsinki, selama dia masih lajang”, kata wali kota ibu kota, Jan Vapaavuori, kepada AFP.

Tapi “mereka yang berpasangan masih memiliki masalah besar untuk mendapatkan pekerjaan yang layak”. Banyak orang asing mengeluhkan keengganan yang meluas untuk mengakui pengalaman atau kualifikasi orang dari luar negeri, serta prasangka terhadap pelamar non-Finlandia.

Ahmed (yang meminta namanya diubah karena alasan profesional) adalah warga Inggris berusia 42 tahun dengan pengalaman bertahun-tahun dalam membangun produk digital untuk perusahaan multinasional.

Namun enam bulan berjejaring dan melamar pekerjaan di Helsinki, tempat dia mencoba pindah karena alasan keluarga, ternyata tidak membuahkan hasil.

“Satu perekrut bahkan menolak untuk menjabat tangan saya, itu adalah momen yang luar biasa,” katanya kepada AFP.

“Tidak pernah ada kekurangan pekerjaan, hanya kekurangan pola pikir,” kata Ahmed, yang selama mencari kerja di Finlandia menerima tawaran dari perusahaan besar di Norwegia, Qatar, Inggris dan Jerman, dan akhirnya mulai bepergian setiap minggu dari Helsinki ke Düsseldorf.

Tihverainen mengatakan kekurangan tenaga kerja mendorong lebih banyak perusahaan untuk melonggarkan desakan mereka hanya mempekerjakan pekerja asli Finlandia.

“Namun, banyak perusahaan dan organisasi Finlandia sangat bersikeras menggunakan bahasa Finlandia, dan bahasa Finlandia sangat fasih dalam hal itu,” katanya.

Bagi Wali kota Vapaavuori, empat tahun Finlandia terpilih sebagai negara paling bahagia di dunia dalam peringkat PBB “belum membantu sebanyak yang kami harapkan”.

“Jika Anda menghentikan seseorang di jalan di Paris atau London atau Roma atau New York, saya rasa kebanyakan orang masih belum tahu tentang kita,” ujarnya.

Wali kota Vapaavuori, yang masa jabatan empat tahunnya berakhir musim panas ini, semakin beralih ke firma PR internasional untuk membantu meningkatkan profil kota.

Dia optimis tentang kemampuan Finlandia untuk menarik talenta dari Asia di masa depan, dan percaya bahwa prioritas orang akan berubah setelah mobilitas internasional meningkat lagi pasca-coronavirus.

Kekuatan Helsinki, menjadi “aman, fungsional, andal, dapat diprediksi – nilai-nilai itu menjadi penting,” katanya, menambahkan: “Sebenarnya saya pikir posisi kami setelah pandemi lebih baik daripada sebelumnya.”*** Novie Koesdarman 

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved