Headlines News :
Home » » Kewalahan Hadapi Demo Anti Pemerintah, Menaker Palestina Pilih Mundur

Kewalahan Hadapi Demo Anti Pemerintah, Menaker Palestina Pilih Mundur

Written By Info Breaking News on Senin, 28 Juni 2021 | 09.15

demo rakyat palestina

JAKARTA, INFO BREAKINGN NEWS - Seperti dilaporkan AFP, Menteri tenaga kerja Nasri Abu Jaish di Otoritas Palestina mengundurkan diri pada Minggu (27/6/2021). Pengunduran diri itu disampaikan seorang anggota Partai Rakyat Palestina ketika pasukan keamanan bersiap untuk meredam protes lebih lanjut yang menuntut Presiden Mahmoud Abbas mundur.

Keputusan itu diambil setelah tiga hari protes keras terhadap Otoritas Palestina (PA), yang dipicu oleh penangkapan dengan kekerasan dan kematian seorang aktivis dalam tahanan.

Nizar Banat yang dikenal karena video media sosial mengecam dugaan korupsi di dalam PA. Pria 43 tahun itu meninggal pada hari Kamis tak lama setelah pasukan keamanan menyerbu rumahnya dan menangkapnya dengan kejam.

Protes baru dijadwalkan pada Minggu malam di Tepi Barat yang diduduki Israel, di Ramallah - pusat PA - dan kota kelahiran Banat di Hebron.

“Partai Rakyat Palestina sayap kiri menarik diri dari pemerintah PA yang dipimpin Fatah karena kurangnya menghormati hukum dan kebebasan publik,” kata anggota partai Issam Abu Bakr.

“Nasri Abu Jaish, menteri tenaga kerja dan perwakilan Partai Rakyat di pemerintahan, karena itu mengundurkan diri,” tambah Abu Bakar.

PA telah mengumumkan pembukaan penyelidikan atas kematian Banat, tetapi tidak banyak membantu meredakan kemarahan di jalanan.

Menurut otopsi, luka-luka yang ditunjukkan Banat telah dipukuli di kepala, dada, leher, kaki dan tangan.

“Setidaknya ada waktu kurang dari satu jam berlalu antara penangkapannya dan kematiannya,” kata ahli patologi Samir Abu Zarzour.

Banat telah terdaftar sebagai kandidat dalam pemilihan parlemen Palestina, yang telah ditetapkan pada Mei sampai Abbas menundanya tanpa batas waktu.

Pada Sabtu, pengunjuk rasa di Ramallah melemparkan batu ke pasukan keamanan Palestina, yang melepaskan tembakan dengan rentetan tabung gas air mata, dengan laporan beberapa orang terluka. Para pengunjuk rasa menyerukan agar Abbas yang berusia 86 tahun mundur.

Mandat asli Abbas berakhir pada 2009, dan sejak itu dia memerintah dengan dekrit.

Pada Mei, Abbas menyatakan bahwa pemilihan legislatif dan presiden yang ditetapkan masing-masing untuk Mei dan Juni tidak boleh diadakan sampai Israel menjamin pemungutan suara dapat dilakukan di Yerusalem timur yang diduduki Israel.

Selain memegang kursi kepresidenan, Abbas juga ketua Fatah dan presiden Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), yang diakui secara internasional mewakili Palestina.

Tapi kini Fatah menghadapi tantangan yang semakin besar dari saingan lamanya, organisasi Islam militan Hamas, yang menguasai daerah kantong pesisir Palestina di Gaza.

PA menjalankan kekuasaan terbatas atas sekitar 40% Tepi Barat, yang diduduki oleh Israel sejak Perang Enam Hari tahun 1967. Israel, yang mengontrol semua akses ke wilayah itu dan berkoordinasi dengan PA, secara langsung mengelola 60 persen sisanya.*** Novie Koesdarman 


Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved