Headlines News :
Home » » Berkaca Pada Kasus Dino Patti Djalal, BPN Larang Masyarakat Serahkan Sertifikat Tanah ke Pihak Tak Dikenal

Berkaca Pada Kasus Dino Patti Djalal, BPN Larang Masyarakat Serahkan Sertifikat Tanah ke Pihak Tak Dikenal

Written By Info Breaking News on Sabtu, 20 Februari 2021 | 12.14

Konferensi Pers Polda Metro Jaya pada Jumat (19/2/2021) yang mengungkap penangkapan mafia tanah yang dialami
keluarga Dino Patti Djalal

Jakarta, Info Breaking News - Hari Jumat (19/2/2021), Polda Metro Jaya berhasil meringkus 15 tersangka dugaan kasus mafia tanah yang menimpa mantan Wakil Menteri Luar Negeri Dino Patti Djalal. 

Kasus ini menunjukkan bahaya dari sindikat mafia tanah yang masih terus aktif dan siap mencaplok tanah-tanah milik masyarakat melalui berbagai macam modus.


Mengingat akan hal ini, Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR) serta Badan Pertanahan Nasional (BPN) mengimbau masyarakat agar terus waspada dan menjaga surat-surat berharga, termasuk sertifikat tanah. 


BPN juga melarang warga untuk menyerahkan sertifikat kepada pihak yang tidak dikenal.


"Jangan memperlihatkan sertifikat kepada orang yang tidak dikenal. Jangan menyerahkan, jangan menitipkan kepada orang lain, PPAT atau siapa saja. Sebaiknya jangan. Simpan di rumah saja," kata Staf Khusus Menteri ATR/ Kepala BPN Bidang Kelembagaan Teuku Taufiqulhadi, Sabtu (20/2/2021).


Taufiqulhadi menyarankan agar warga menyimpan sertifikat tanah di Deposito Bank. Jika ada keperluan untuk mengurus surat-surat tanah ke BPN, lebih baik semua diurus sendiri. 


"Jangan dititipkan kepada orang lain. Lebih baik datang sendiri, jangan suruh orang lain," katanya.


Peringatan ini disampaikan Taufiqulhadi lantaran sindikat mafia tanah kini sudah semakin kreatif. Layaknya sindikat kejahatan pada umumnya, mafia tanah melibatkan banyak aktor untuk menjalankan praktik culasnya. Modus paling umum, katanya, mafia tanah memalsukan identitas pemilik sertifikat, seperti KTP. Tak hanya itu, mafia tanah juga dapat memalsukan girik dan meminta kepala desa untuk mengakui girik tersebut sebagai girik yang benar. Kalaupun digugat ke pengadilan, mafia tanah tak segan menyuap aparat pengadilan untuk memenangkan perkaranya.


"Mafia itu juga bisa bermain di pengadilan. Menyogok pengadilan. Macam-macam Itulah mafia. Jadi modusnya macam-macam," ungkap dia.


Taufiqulhadi memastikan pihaknya terus meningkatkan kerja sama dengan kepolisian dan kejaksaan melalui Satgas Anti Mafia Tanah. Kerja sama ini telah membongkar sejumlah kasus mafia tanah, salah satunya yang dialami keluarga Dino Patti Djalal.


Peringatan agar masyarakat tidak dengan mudah menyerahkan sertifikat tanah sejatinya telah berulang kali disampaikan Kementerian ATR/BPN. Salah satunya disampaikan Direktur Jenderal Penanganan Sengketa dan Konflik Pertanahan, Kementerian ATR/BPN, R. B Agus Wijayanto saat menghadiri konferensi pers bersama Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran terkait penetapan 15 orang tersangka kasus dugaan penipuan jual-beli rumah yang menimpa keluarga Dino Patti Djalal di Mapolda Metro Jaya, Jumat (19/2/2021).


"Ke depan bagi masyarakat saat melakukan jual beli juga jangan mudah untuk menyerahkan sertifikat kepada seseorang baik itu calon pembeli atau pilihlah notaris yang dikenal," kata Agus.


Bukan hanya pemilik sertifikat tanah, mereka yang ingin membeli tanah juga wajib berhati-hati dan secara detil meneliti sertifikat tanah yang akan dibeli.


"Demikian juga pembeli. Cek dulu sertifikatnya apakah sertifikat ini bermasalah atu tidak. Oleh karena itu memang supaya dengan ketentuan akan ada peralihan hak juga harus dilakukan pengecekan sertifikat di kantor pertanahan," katanya.


Untuk mencegah terjadinya pemalsuan oleh sindikat mafia tanah, Agus menyatakan pihaknya akan terus memperbaiki kualitas sertifikat tanah.


"Kami BPN terus akan memperbaiki dan meningkatkan kualitas produk kita supaya tidak mudah dilakukan pemalsuan-pemalsuan," kata Agus.


Saat ini, kata Agus, pihaknya sedang mempersiapkan untuk meluncurkan digitalisasi dan pelayanan elektronik. Agus meyakini, digitalisasi dapat mencegah terjadinya pemalsuan.


"Ke depan dengan langkah-langkah digital warkah itu tidak akan mudah dipalsukan. Tidak akan bisa diambil karena semua ada backup di sistem. Demikian juga dengan sertifikat. Sertifikat yang utama itu yang ada di data," katanya.


Agus mengatakan, saat ini, kualitas produk sertifikat tanah sudah baik dan sulit untuk dipalsukan. Untuk itu, sebagian besar mafia tanah tak membawa sertifikat palsu ke BPN karena akan dengan mudah dideteksi petugas BPN.


"Namun yang dibawa ke BPN adalah sertifikat yang asli. Yang palsu yang diserahkan kepada pemilik sehingga pemilik tidak tahu kalau sudah dipalsukan," tutur Agus.


Terkait kasus yang menimpa Dino Patti Djalal, Agus mengatakan, modus tersebut salah satu modus yang dilancarkan mafia tanah. Sindikat tersebut berupaya mengaburkan status suatu tanah sehingga bisa beralih dengan menggunakan figur yang berperan sebagai pemilik tanah dan bangunan. Dikatakan, sesuai kewenangannya, Kementerian ATR/BPN bersifat administratif dengan data yang dimiliki data formal. Untuk itu, dalam membongkar sindikat mafia tanah, Kementerian ATR/BPN bekerja sama dengan aparat Kepolisian dan Kejaksaan dengan membentuk tim Satgas Mafia Tanah.


"Kita akan terus bekerja sama di dalam penanganan kasus-kasus pertanahan yang terindikasi mafia tanah," pungkasnya. ***Armen Foster


Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved