Headlines News :
Home » » Efektivitas Vaksin Covid-19 CoronaVac Hanya 50,4% Di Brasil

Efektivitas Vaksin Covid-19 CoronaVac Hanya 50,4% Di Brasil

Written By Info Breaking News on Rabu, 13 Januari 2021 | 15.01

Vaksin COVID-19 Sinovac. 

Jakarta
, Info Breaking News - Butantan Institute yang berbasis di Sao Paulo yang menjalankan uji klinis tahap akhir untuk vaksin CoronaVac produksi Sinovac, mengungkapkan data baru tersebut pada hari Selasa (12/1) kemarin.

Hasil terbaru adalah kekecewaan besar bagi Brasil, karena vaksin Tiongkok adalah salah satu dari dua vaksin yang telah disiapkan oleh pemerintah federal untuk memulai imunisasi selama gelombang kedua wabah Covid-19 paling mematikan kedua di dunia.

Dilansir dari South China Morning Post, data uji coba terbaru dari Butantan mencatat efektivitas vaksin Sinovac hanya ada di angka 50,4%. 

Ricardo Palácios, direktur medis penelitian klinis di Butantan, mengatakan bahwa tingkat kemanjuran yang lebih rendah ini disebabkan oleh munculnya pasien yang terinfeksi varian virus corona baru tetapi hany menunjukkan gejala ringan.

Pekan lalu, pemerintah Sao Paulo mengatakan bahwa CoronaVac memiliki tingkat kemanjuran di angka 78% untuk mencegah kasus Covid-19 dengan gejala ringan dan 100% efektif untuk melawan infeksi yang parah atau sedang.

"Semakin intens penyakitnya (gejalanya), semakin efektif pula vaksinnya. Ini akan menghindari tekanan pada rumah sakit karen pasien dengan gejala ringan bisa tinggal di rumah," ungkap Palacios dalam konferensi persnya hari Selasa.

Dikutip dari South China Morning Post, para ahli mengkritik data yang sebelumnya dibagikan oleh Butantan Institute, terutama klaim bahwa vaksin tersebut memiliki tingkat kemanjuran 78%.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro secara terbuka bahkan mendiskreditkan CoronaVac, menyebutnya sebagai "kematian dan kecacatan". Sang presiden bahkan mengatakan dia tidak akan memasukkannya ke dalam program imunisasi nasional.

Berbeda dengan sang presiden, gubernur Sao Paulo, Joao Doria, justru secara aktif mendorong penggunaan vaksin asal China tersebut secara nasional. 

Perdebatan antara kubu Bolsonaro dan Doria terus berkembang sejak Oktober lalu. Puncaknya adalah saat Bolsonaro memveto kesepakatan antara kementerian kesehatan dan pemerintah Sao Paulo untuk pembelian 46 juta dosis vaksin Sinovac.*** (Sources)

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved