Headlines News :
Home » » 4 Anggota FPI Ditangkap Polisi Jatim Akibat Ancam MAhfud MD

4 Anggota FPI Ditangkap Polisi Jatim Akibat Ancam MAhfud MD

Written By Info Breaking News on Senin, 14 Desember 2020 | 04.48

Polda Jatim Tangkap Empat Orang yang Ancam Gorok Mahfud MD

Surabaya
, Info Breaking News - Empat orang terkait ujaran kebencian dan pengancaman pembunuhan terhadap Menko Polhukam Mahfud MD di Jawa Timur kembali ditangkap Polisi. Empat tersangka tersebut  ditangkap di Pasuruan, Jawa Timur dan merupakan anggota Front Pembela Islam (FPI).

Direktur Reserse Kriminal Khusus Kepolisian Daerah Jawa Timur, Komisaris Besar Gidion Arif Setyawan mengatakan, penangkapan terhadap empat tersangka berdasarkan dari dua laporan polisi. Laporan pertama kata dia, terkait unggahan akun di Amazing Pasuruan di YouTube.

"Salah satu kontennya adalah diucapkan MN, 38 tahun di YouTube berisi ujaran kebencian dan pengancaman. Dari situ kita lakukan penelusuran jejak digital maka kami melakukan penetapan tersangka terhadap MN di Pasuruan," ujarnya saat jumpa pers di Mapolda Jatim, Minggu, 13 Desember 2020.

Dari kasus tersebut, kata Gidion, selanjutnya berkembang adanya video sama bereda di grup WhatsApp. Gidion mengaku setidaknya ada tiga grup yang ada video ujaran kebencian dan pengancaman.

"Kontennya sama. Ada sebuah konten berisi ujaran kebencian dan pengancaman terhadap seseorang. Ini kami lakukan dengan penyidikan sendiri terhadap tiga tersangka yaitu MS, SH, dan AH," ucapnya.

Gidion mengungkapkan ujaran kebencian dan ancaman pembunuhan dilakukan empat tersangka ditujukan kepada Menko Polhukam, Mahfud MD.

"Yang diancam adalah Prof Mahfud MD. Diancam kalau pulang akan digorok. Artinya sifatnya sangat personal dan tidak layak dijadikan konten YouTube," kata dia.

Gidion menambahkan berdasarkan keterangan para tersangka, mereka mengaku anggota FPI. Selain itu, mereka juga tergabung dalam grup WhatsApp Front Pembela IB HRS.

"Kalau dari keterangan mereka iya, termasuk bagian dari organisasi massa (FPI). Kemudian dalam grupnya, bahwa adalah namanya adalah Front Pembela IB HRS," ucapnya.

Akibat perbuatannya, keempat tersangka terancam dijerat UU RI No. 19 Tahun 2016 tentang Perubahan Atas UU RI No. 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) Pasal 27 ayat (4) Jo Pasal 45 ayat (4) dan/atau Pasal 28 ayat (2) Jo Pasal 45 ayat (2) dan Pasal 14 ayat (1) UU No. 1 Tahun 1946. Ancaman hukumannya enam tahun penjara.

*** Ira Irmayati

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved