Headlines News :
Home » » Biden Terpilih, Sejumlah Pemimpin Negara Belum Beri Selamat

Biden Terpilih, Sejumlah Pemimpin Negara Belum Beri Selamat

Written By Info Breaking News on Rabu, 11 November 2020 | 12.36

Presiden Rusia, Vladimir Putin

Washington, Info Breaking News - Terpilihnya Joe Biden sebagai Presiden Amerika Serikat  yang baru disambut baik oleh mayoritas warga AS dan sejumlah petinggi negara lain. Banyak pemimpin dunia menyampaikan ucapan selamat atas kemenangan Biden dan wakilnya, Kamala Harris. Meski begitu, sebagian dari mereka masih memilih diam atau menunda pernyataannya.

Sebut saja Presiden Rusia Vladimir Putin, Presiden Tiongkok Xi Jinping, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, dan Presiden Brasil Jair Bolsonaro. Keempat pemimpin tersebut hingga kini belum memberi selamat atas kemenangan Bidendan dianggap memiliki dinamika tersendiri dalam hubungan dengan Trump.


Kremlin, Senin (9/11/2020) menyebut prematur untuk mengakui Biden pada titik ini, meskipun organisasi media AS telah menyatakan keunggulannya sejak Sabtu (7/11/2020).


“Kami yakin benar adanya untuk menunggu hasil resmi pemilu diumumkan,” kata juru bicara pemerintah Rusia (Kremlin), Dmitry Peskov, seperti dikutip dari kantor berita TASS.


“Kami berharap kita akan mampu menjalin dialog dengan presiden AS selanjutnya dan sepakat bersama-sama menormalkan hubungan bilateral kita,” lanjutnya.


Selama kampanye presiden tahun 2016, Trump berbicara tentang hubungan pribadinya dengan Putin, tapi kemudian membantah pernah bertemu pemimpin Rusia itu. Hubungan keduanya pernah tegang, terutama karena adanya bukti terkait upaya Rusia untuk mengintervensi hasil pemilu AS yang memenangkan Trump.


BBC menyebut belum adanya ucapan selamat dari Moskwa mencerminkan fakta bahwa negara itu tidak senang dengan hasil pemilu AS. Biden adalah pengkritik Moskwa yang vokal dan baru-baru ini mengindentifikasi Rusia sebagai ancaman terbesar untuk Amerika, sedangkan Trump jarang mengkritik Rusia atau Putin.


Sementara itu, Presiden Tiongkok Xi Jinping di tahun 2016 silam mengirimkan ucapan selamat kepada Trump saat hari pengumuman hasil suara. Namun, kini Tiongkok tampaknya tidak bereaksi terhadap pemilu AS.


Juru bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin menyebut pengumuman kemenangan Biden pada Senin (9/11/2020), tapi mengatakan Beijing akan mengamati dan mengikuti prosedur dan hukum AS.


Biden diperkirakan akan lebih terukur dan bernuansa dalam pendekatannya kepada Tiongkok, tapi tetap mempertahankan sikap keras. Sebaliknya, Trump selama ini selalu mengkritik tajam Tiongkok atas virus corona dan terlibat perang dagang.


Selanjutnya, Presiden Turki Erdogan juga belum berkomentar atas hasil pemilu AS. Trump sempat memuji Erdogan atas penanganan atas upaya kudeta yang gagal, meskipun terjadi tindakan keras besar-besaran kepada oposisi.


Di pihak lain, Presiden Brasil Jair Bolsonaro sering kali dianggap sekutu Trump, bahkan kerap digambarkan sebagai “Trump dari negara tropis”. Belum adanya ucapan selamat dari Bolsonaro sejauh ini tidak mengejutkan mengingat ia dan Biden memang pernah berselisih di masa lalu. Media Brasil melaporkan bahwa Bolsonaro akan menunggu sampai gugatan hukum Trump selesai sebelum membahas isu tersebut.


Negara tetangga AS, Meksiko, juga belum terdengar menyampaikan ucapan selamat untuk Biden. Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador dan Trump disebut berusaha mempertahankan hubungan baik, sekalipun ada ketegangan terkait kebijakan keras presiden terhadap migran dan khususnya pembangunan tembok di perbatasan kedua negara. ***Jeremy


Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved