Headlines News :
Home » » Trump Klaim Selamatkan Jutaan Orang Selama Pandemi

Trump Klaim Selamatkan Jutaan Orang Selama Pandemi

Written By Info Breaking News on Jumat, 23 Oktober 2020 | 13.09


Tennessee, Info Breaking News - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengklaim telah menyelamatkan jutaan nyawa selama pandemi Covid-19. Menurut Trump, setidaknya ada dua juta nyawa yang diselamatkan dalam dua minggu terakhir.

"Seperti yang Anda ketahui, 2,2 juta orang yang dimodelkan diperkirakan akan mati. Kami menutup ekonomi terbesar di dunia untuk melawan penyakit mengerikan yang datang dari Tiongkok ini," ujarnya pada gelaran debat final calon presiden AS di Universitas Belmont, Nashville, Tennessee, Kamis (22/10/2020).


Angka tersebut tampaknya berasal dari proyeksi yang dibuat pada akhir Maret ketika pandemi virus corona baru saja mulai meningkat pesat di AS. Meskipun Presiden Trump tidak pernah mengutip sumbernya, tampaknya pernyataan tersebut berasal perkiraan Neil Ferguson dari Imperial College London.


Lembaga tersebut memperkirakan bahwa jika pandemi dibiarkan - tanpa intervensi apa pun seperti jarak sosial atau masker - akan ada 2,2 juta kematian di AS dan sekitar setengah juta di Inggris Raya.


Trump telah menggunakan klaim dua juta nyawa yang diselamatkan lebih sering dalam dua minggu terakhir. Karena ada sekitar 220.000 kematian di AS sejauh ini, tampaknya Trump telah mengurangi jumlah itu dari proyeksi Maret menjadi dua juta.


Tapi, tentu saja, pandemi belum berakhir, jadi tidak mungkin untuk menyebutkan jumlah nyawa yang diselamatkan. Tindakan seperti karantina dan isolasi diri, bersama dengan penutup wajah dan jarak sosial, memiliki dampak yang signifikan meskipun presiden meremehkan nilai dari langkah-langkah mitigasi ini, terutama masker.


AS mencegah warga Tiongkok dan lainnya yang bepergian dari Tiongkok mulai 31 Januari, ketika ada lebih dari 10.000 kasus di Tiongkok. Namun tindakan itu tidak berlaku untuk warga negara AS, penduduk tetap, atau pelancong resmi lainnya, jadi ada kemungkinan mereka membawa virus tersebut ke Amerika Serikat. ***Jeremy

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved