Headlines News :
Home » » Eks Gubernur BI Agus Martowardojo Diperiksa KPK Terkait Kasus e- KTP

Eks Gubernur BI Agus Martowardojo Diperiksa KPK Terkait Kasus e- KTP

Written By Info Breaking News on Jumat, 26 Juni 2020 | 04.38

Agus Martowardojo, Komisaris Utama PT.BNI

Jakarta, Info Breaking News - Agus Martowardojo, mantan Gubernur Bank Indonesia  kembali diperiksa oleh tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait kasus megakorupsi e-KTP.

Agus yang kini menjabat sebagai Komisaris Utama PT  BNI (Bank Nasional Indonesia) diperiksa dalam kapasitas sebagai saksi untuk tersangka Direktur Utama PT Sandipala Arthapura Paulus Tannos.

“Saksi terkait kasus e-KTP untuk penyidikan tersangka PST (Paulus Tannos),” ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri saat dikonfirmasi, Kamis 25 Juni 20020.

Diketahui, KPK menetapkan empat tersangka baru kasus korupsi proyek e-KTP.

Para tersangka e-KTP tersebut adalah mantan anggota Komisi II DPR RI Fraksi Partai Hanura Miryam S Haryani, Direktur Utama Perum Percetakan Negara RI (PNRI) sekaligus ketua Konsorsium PNRI Isnu Edhi Wijaya, Ketua Tim Teknis Teknologi Informasi Penerapan KTP, Husni Fahmi, dan Dirut PT Shandipala Arthaputra, Paulus Tanos.

Keempatnya disangkakan melanggar Pasal 2 ayat (1) atau Pasal 3 UU RI Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tipikor sebagaimana telah diubah dengan UU RI Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas UU RI Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tipikor jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 jo Pasal 64 ayat (1) KUHPidana.

Sebelumnya, KPK lebih dahulu menjerat tujuh orang dalam kasus korupsi e-KTPyang merugikan negara Rp 2,3 triliun. Ketujuh orang tersebut sudah dinyatakan bersalah melakukan tindak pidana korupsi atas proyek senilai Rp 5,9 triliun.

Mereka adalah dua mantan pejabat Ditjen Dukcapil Kemendagri Irman dan Sugiharto yang masing-masing divonis 15 tahun penjara, mantan Ketua DPR Setya Novanto yang juga 15 tahun penjara, pengusaha Andi Narogong 13 tahun penjara, dan Anang Sugiana Sudihardjo seberat 6 tahun penjara.

Sedangkan Irvanto Hendra Pambudi dan Made Oka Massagung masing-masing 10 tahun penjara. Sementara itu, politikus Partai Golkar Markus Nari baru akan menghadapi persidangan.

Berdasarkan data yang dikantongi KPK, Agus menjadi salah satu pejabat terkaya dengan harta kekayaan yang dimilikinya mencapai Rp124,88 miliar pada 30 Juni 2013. Setiap tahun nilai kekayannya bertambah, dan terakhir laporanya mencapai Rp202,9 miliar.*** Armen FS

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved