Headlines News :
Home » » Stroke Jadi Ancaman Baru Bagi Pasien Covid-19 Berusia Muda, Waspadai

Stroke Jadi Ancaman Baru Bagi Pasien Covid-19 Berusia Muda, Waspadai

Written By Info Breaking News on Sabtu, 16 Mei 2020 | 21.52

Add caption
Jakarta, Info Breaking News - Dikabarkan baru-baru ini ada seorang pria berusia 27 tahun terinfeksi virus corona (Covid-19) yang kemudian terkena stroke.Hal ini menimpa seorang teknisi medis darurat yang melayani Brooklyn dan Queens, New York, Amerika Serikat.
Pria tersebut mengalami gumpalan darah yang menghalangi arteri ke otak.
Dan , dokter juga mendiagnosis sindrom gangguan pernapasan akut, menemukan bahwa paru-paru yang terinfeksi pasien dipenuhi dengan cairan dan kadar oksigen darahnya rendah.
Walaupun sempat mengalami kondisi kritis, akhirnya pasien tersebut kini telah pulih dari stroke maupun Covid-19.
Seperti dilansir dari The New York Times, ahli saraf di New York City, Detroit, New Jersey dan bagian lain negara itu telah melaporkan kasus-kasus tersebut, bahwa tak sedikit yang saat ini menjadi yakin bahwa stroke yang tidak dapat dijelaskan mewakili manifestasi merupakan bahaya lain dari Covid-19.
Kasus-kasus menambah bukti bahwa serangan virus corona tidak hanya paru-paru, tetapi juga ginjal, otak, jantung dan hati. Dalam kasus yang jarang terjadi, tampaknya memicu sindrom inflamasi yang mengancam jiwa pada anak-anak.
“Kami melihat sejumlah anak muda yang menderita batuk ringan, atau tidak ingat gejala virus sama sekali, dan mereka mengasingkan diri di rumah seperti yang seharusnya - dan mereka mengalami stroke mendadak,” kata Dr. Adam Dmytriw, ahli radiologi University of Toronto.
Dr. Dmytriw diketahui juga merupakan rekan penulis makalah yang menggambarkan pasien yang menderita stroke terkait dengan Covid-19. Namun, makalah ini belum ditinjau lebih lanjut.
Meskipun banyak dari pasien di bawah 65 tahun menderita diabetes dan hipertensi, namun tidak ada yang memiliki risiko jantung yang diketahui meningkatkan kemungkinan stroke.
Bagi sebagian orang, stroke adalah gejala pertama infeksi virus corona, dan mereka menunda pergi ke ruang gawat darurat karena takut terpapar.
Dari 10 pasien yang dijelaskan dalam makalah Dr. Dmytriw, dua meninggal karena virus corona menyerang paru-paru mereka, dan dua laki-laki yang berusia 46 tahun dan 55 tahun terbunuh oleh stroke.
Tak hanya itu, para dokter di Mount Sinai Health System, New York juga melihat sejumlah kecil pasien stroke muda. Mereka mengatakan telah merawat lima pasien dengan Covid-19 selama periode dua minggu terakhir.
Pusat medis biasanya melihat hanya satu pasien stroke di bawah usia 50 setiap tiga minggu, Dr. Johanna Fifi, seorang ahli saraf, dan rekan-rekannya mencatat dalam sebuah surat di The New England Journal of Medicine.
Empat dari lima pasien relatif sehat, dua pasien berusia 30-an tidak memiliki faktor risiko stroke yang diketahui.
"Kami sampai pada kesimpulan bahwa itu terkait dengan Covid-19," kata Dr. Fifi dalam sebuah wawancara, dikutip dari The New York Times.
Meskipun stroke tampaknya mempengaruhi sejumlah kecil pasien Covid-19, mereka tampaknya terkait dengan fenomena yang lebih luas yang muncul pada pasien yang sakit kritis, yakni pembekuan darah yang berlebihan.
Pasien dengan kondisi Covid-19 yang parah dapat mengalami pembekuan di kaki dan paru-paru sehingga dapat mengancam jiwa, kata para dokter.
Darah mereka bisa sangat kental dan kental sehingga menghalangi garis dan kateter intravena. Gumpalan kecil di organ lain, seperti ginjal dan hati, telah ditemukan pada otopsi pasien virus corona.
Dalam hal ini, Michael Yaffe, seorang dokter perawatan intensif di Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston, menyebut pembekuan sebagai “ciri khas” penyakit ini, meskipun “tidak pada semua orang.”
Ilmuwan Jerman melaporkan minggu lalu bahwa otopsi 12 pasien Covid-19 menghasilkan sejenis gumpalan darah yang disebut deep vein thrombosis pada tujuh di antaranya. Penyebab kematian pada empat pasien adalah jenis bekuan darah lain di paru-paru, yang disebut emboli paru.
Dr. Adam Cuker, seorang profesor kedokteran di University of Pennsylvania menjelaskan pembekuan adalah risiko pada semua pasien yang sakit kritis jika mereka tidak bisa bergerak dalam waktu lama.
Namun pasien dengan virus corona mengalami peningkatan kadar protein pembekuan dalam darah, dan kondisinya tampaknya kurang responsif terhadap obat pengencer darah.
Bukti menunjukkan bahwa virus corona dapat secara langsung menginfeksi sel-sel endotel yang melapisi bagian dalam pembuluh darah, menyebabkan cedera dan pembengkakan yang menarik protein yang mendorong pembekuan, kata Dr. Cuker.
Mereka yang telah terpapar virus corona, atau sedang mengelola infeksi di rumah, harus menghubungi dokter mereka jika mereka melihat nyeri dada dan sesak napas yang mungkin menandakan bekuan darah di paru-paru, atau nyeri kaki, pembengkakan, kemerahan dan perubahan warna.*** Novie Koesdarman
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved