Headlines News :
Home » » Koruptor dan Judi Casino

Koruptor dan Judi Casino

Written By Info Breaking News on Minggu, 15 Desember 2019 | 10.27

Jakarta, Info Breaking News - Berbagai modus kejahatan korupsi dilakuakn seiring berkembangnya tehnologi digital, sehingga banyak pejabat publik melarikan uang haram hasil kejahatannya kesejumlah account diluar negeri bahkan juga sampai ke meja judi bertaraf dunia seperti casino diluar negeri.
Hal inilah yang membuat Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menengarai ada sejumlah pencuci uang profesional yang menjalankan bisnis konsultasi di Indonesia. Mereka memberikan arahan kepada pelaku kejahatan, salah satunya koruptor untuk menempatkan uangnya agar tak terdeteksi aparat hukum.
"Aneh kan pencuci uang kok profesional, ini siapa saja sebetulnya? Ini orang-orang yang jago sekali mengatur bagaimana transaksi ini dilakukan," kata Wakil Ketua PPATK Dian Ediana Rae di kantornya, Jakarta, akhir pekan ini.
Menurut Dian, para pelaku ini bekerja dengan melakukan rekayasa hukum dan rekayasa keuangan. Salah satunya dengan menggunakan modus mentransfer uang ke luar negeri. "Sehingga itu bisa tidak kelihatan."
Pencuci uang profesional ini juga ada yang menjalankan bisnisnya di Indonesia. Mereka berasal dari banyak profesi, seperti advokat, notaris dan akuntan. "Tapi itu oknum."
Menurut Dian, kerja pencuci uang profesional ini bisa dideteksi di sejumlah kasus korupsi di Indonesia. Ia mencontohkan ada kasus di mana pejabat dari suatu daerah bisa menempatkan uangnya di luar negeri. Menurut dia, modus ini tak mungkin dilakukan oleh pejabat tanpa bantuan pencuci uang profesional. "Koruptor kita enggak sepintar itu," kata dia.
Dian mengatakan aparat hukum juga harus meringkus para pencuci uang profesional ini. PPATK sudah berkoordinasi dengan lembaga hukum negara lain untuk menelusuri aliran duit dari dalam negeri. *** Candra Wibawanti.
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved