Headlines News :
Home » » Janda Cantik Ini Tak Menyerah Berperkara Walau Harta Warisan Alm Suaminya Ratusan Miliar Dirampok Para Iparnya

Janda Cantik Ini Tak Menyerah Berperkara Walau Harta Warisan Alm Suaminya Ratusan Miliar Dirampok Para Iparnya

Written By Info Breaking News on Sabtu, 16 November 2019 | 18.11

Sangkin Kesalnya Advokat Alexius Tantrajaya Menghadapi Lawan Kliennya lalu berfoto dengan latar belakang menertawakan  dunia
Jakarta, Info Breaking News - Kasus yang satu ini cukup menarik bahkan mengundang rasa keprihatinan yang dalam. Bagaimana tidak miris, setelah menikah dengan sekian lama dan dari hasil pernikahan yang resmi itu, Ny Maria Magdalena melahirkan dua orang anak dari suaminya yang kemudian meninggal dunia dimana kedua anak itu bernama  Randy William (laki, lahir di Jakarta, 23 Nopember 1997, Akta Kelahiran No.1.347/U/JT/1997) dan Cindy William  (perempuan, lahir di Jakarta, 15 Juni 2000, Akta Kelahiran No.1.864/U/JU/2000).

Bahkan sebelum menikahi Maria, sang suami bernama Denianto Wirawardhana juga telah menikah secara resmi dengan seorang bule di Jerman dan memiliki seorang anak bernamaThomas Wirawardhana.

Dalam perjalanannya ternyata sang suami meninggal dunia, lalu Ny. Maria juga mengurusi anak sang suami yang lahir di Jerman, sehingga perempuan yang menjanda itu memikul beban yang berat dengan tiga orang anak suami tercinta. 

Namun betapa kagetnya Ny. Maria ketika akan menarik uang deposito milik suaminya bernilai Rp 7 Miliar lebih itu, dirinya tak dapat menarik dana itu karena adanya laporan palsu yang direkayasa oleh sejumlah saudara alm suaminya, yang menyatakan bahwa Ny. Maria bukanlah isteri sah, sehingga dana tabungan di sebuah bank dan aset sang suami berupa rumah dan tanah serta tokoh menjadi milik para saudara suaminya. Dari sinilah perseterusan panjang diranah hukum terus berbelit.

Hebatnya lagi justru peristiwa tindak pidana itu telah dilaporkan oleh Ny. Maria sebagaimana yang dilaporkan ke Bareskrim Polri : No.Pol: LP/449/VIII/2008/Siaga-III, tanggal 8 Agustus 2008.

Laporan Polisi itu sangat lemot dikerjakan aparat hukum, sehingga berulang kali telah dilaporkan kesemua instansi hukum, tetapi nyatanya pihak Polri justru menghentikan perkara itu belum lama ini sebagaimana SP3 bernomor Nomor: S.Tap/12.4c/VI/2019/Dittipidum, tanggal 18 Juni 2019.

Artinya setelah selama 11 tahun berjuang mendapatkan kepastian huku dan hak waris dari suaminya yang sesungguhnya meninggalkan harta ratusan miliar, yang hanya dimakan oleh orang yang tidak berhak secara hukum, akibatnya Ny Maria yang menggandeng pengacara senior Alexius Tantrajaya SH Mhum, tak mau menyerah begitu saja, dan kini mengajukan prapid di PN Jaksel guna sebuah kepastian hukum karena negara kita adalah negara hukum.

Para kuasa Pemohon Praperadilan  perlu hadir di persidangan nanti untuk diperiksa dalam perkara Praperadilan yang diajukan oleh Pemohon, terdaftar di Kepaniteraan PN Jaksel tertanggal 28 Oktober 2019 Nomor: 136/Pid.Prap/2019/PN.Jkt.Sel dalam perkara antara: Ny Maria Magdalena Adriaty Hartono sebagai Pemohon Praperadilan melawan Kapolri cq Direktur Tindak Pidana Umum Badan Reserse Kriminal, Markas Besar Kepolisian RI sebagai Termohon Praperadilan, kata H Sobur dalam surat panggilan sidang itu.

Sejumlah media ikut terus memantau jalannya sidang prapid yang akan datang, semoga para pihak yang berperkara bisa tepat waktu, dan kembali nasib Ny Maria akan ditentukan oleh hakim tunggal PN Jaksel dimana sidang prapid ini sudah tuntas dalam waktu satu pekan sejak dimulainya sidang pertama.*** Emil F Simatupang.



Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved