Headlines News :
Home » » PLN Pastikan Pemadaman Listrik Bukan Karena Sabotase

PLN Pastikan Pemadaman Listrik Bukan Karena Sabotase

Written By Info Breaking News on Kamis, 08 Agustus 2019 | 15.58


Plt Dirut PT PLN Sripeni Inten Cahyani
Jakarta, Info Breaking News – Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Utama PT PLN, Sripeni Inten Cahyani menegaskan bahwa pemadaman listrik/blackout yang terjadi di wilayah Jabodetabek, Jawa Barat dan Jawa Tengah pada hari Minggu (5/8/2019) lalu bukan disebabkan oleh sabotase, namun karena faktor gangguan teknis.

Meski begitu, untuk secara pasti mengetahui faktor utama penyebab terjadinya pemadaman listrik tersebut, Sripeni mengatakan pihaknya telah membentuk tim investigasi tersendiri.

“Peristiwa hari Minggu mengenai pemadaman listrik di sebagian Jawa Barat, Banten dan DKI Jakarta, saya nyatakan bahwa itu sama sekali bukan sabotase. Ini merupakan persoalan gangguan teknis. Namun saat ini kami sedang melakukan investigasi, Kami telah membentuk Tim 9 untuk melakukan investigasi itu. Mudah-mudahan segera diperoleh hasilnya,” katanya, Rabu (7/8/2019).

Dalam melakukan investigasi, Sripeni mengungkapkan pihaknya akan melibatkan sejumlah narasumber yang kompeten, baik dari universitas maupun para ahli guna mendapatkan hasil yang komprehensif mengingat kompleksitas sistem kelistrikan di Jawa-Bali.

“Jadi bisa dibayangkan sangat kompleks, sehingga kalau kita lihat kejadian hari Minggu kemarin, kejadiannya sangat luar biasa. Kita nyatakan itu suatu musibah. Kita sudah berhati-hati. PLN sudah memiliki program atau 
emergency plan, tetapi memang yang terjadi itu luar biasa. Kalau ditanya penyebabnya, kami masih dalam investigasi,” jelasnya.
Sedianya, terdapat empat saluran jaringan listrik 500 KV yang menghubungkan sistem timur dan sistem barat. Dengan pertimbangan bahwa hari Minggu adalah hari yang memiliki beban rendah, maka PLN melakukan pemeliharaan supaya tetap andal di satu saluran. Namun, sangat disayangkan dua dari tiga saluran tersebut mengalami gangguan sehingga tersisa satu saluran yang tidak cukup kuat menanggung beban.
Hal itulah yang dipercaya menyebabkan blackout.
”Ternyata, dari tiga saluran, dua mengalami ganguan, sehingga tersisa satu saluran yang tidak cukup kuat untuk menanggung beban, sehingga terjadilah blackout,” katanya.
Pihaknya pun segera melakukan pemulihan secara bertahap yang dimulai sejak Minggu sore. Sripeni pun meminta maaf karena PLN belum mampu melayani masyarakat secara optimal. Untuk itu, kini ia dan timnya tengah menyusun sebuah langkah kerja agar kejadian seperti hari Minggu kemarin tak terulang kembali.
Terkait isu keuangan yang sempat marak dibicarakan, Sripeni membantah bahwa perusahaan mengalami masalah keuangan, sehingga lengah dalam hal pemeliharaan. “Jadi pemerliharaan tetap dilaksanakan karena ini berkaitan dengan safety,” tegasnya.
Sementara itu, terkait dengan pembayaran kompensasi pada pelanggan, Sripeni menyebut hal tersebut sudah diatur oleh pemerintah. Ia juga membantah isu mengenai biaya kompensasi yang kabarnya akan diambil dari pemotongan gaji karyawan.
PLN, lanjutnya, harus memberikan kompensasi, karena tingkat mutu pelayanan tidak terpenuhi. Artinya sebagai perusahaan publik yang harus memastikan masyarakat menikmati tingkat layanan tertentu, apabila tidak berhasil, PLN harus memberi kompensasi.
“Tapi apakah itu dari karyawan, saya tegaskan tidak. Kepada insan PLN jangan khawatir. Fokus bekerja. Manajemen tidak akan melakukan pemotongan yang berkaitan dengan kompesasi kepada pelanggan,” tegasnya. ***Winda Syarief

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Music Video

Iklan Pilihan

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved