Headlines News :
Home » » Bebasnya Terdakwa BLBI Kejutkan KPK

Bebasnya Terdakwa BLBI Kejutkan KPK

Written By Info Breaking News on Rabu, 10 Juli 2019 | 04.15


Jakarta, Info Breaking News - Tak terbantahkan kagetnya pihak KPK saat MA membebaskan pasiennya yang dihukum 15 tahun, namun sebaliknya Pengacara tersangka kasus dugaan korupsi penerbitan surat keterangan lunas BLBI Sjamsul Nursalim, Maqdir Ismail, bersyukur atas putusan kasasi Mahkamah Agung (MA). MA dalam kasasi melepaskan eks Ketua Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) Syafruddin Arsyad Temenggung. 

"Bagi saya, putusan ini harus dihormati oleh semua pihak dan, bagi kami, putusan ini harus disyukuri karena putusan ini telah memberi kepastian hukum terhadap perkara BLBI yang sudah cukup lama berjalan," kata Maqdir Ismail saat dihubungi, Selasa (9/7/2019). 

Sedangkan terkait perkara kliennya, Sjamsul Nursalim, keputusan penyidikan menurut Maqdir berada di tangan KPK.  

"Meskipun menurut hemat saya, perkara harus dihentikan, mengingat Pak Sjamsul didakwa bersama sama dengan Pak Syafruddin," sambung Maqdir. 

KPK sebelumnya mengaku menghormati putusan MA melepaskan Syafruddin Temenggung. Namun putusan kasasi MA disebut akan berdampak pada tersan  gka BLBI Sjamsul Nursalim dan istrinya, Itjih Nursalim. 

"Tentu saja putusan tersebut akan berdampak pada perkara SN (Sjamsul Nursalim) yang sudah ditetapkan sebagai tersangka. Karena perkara SN tidak bisa dilepaskan dari perkara ST (Syafruddin Temenggung)," ujar Wakil Ketua KPK Alexander Marwata saat dihubungi terpisah.

Namun KPK menyebut penyidikan atas tersangka Sjamsul Nursalim tetap berlanjut. Alasannya, KPK tidak punya kewenangan menghentikan penyidikan.

"Masalahnya, KPK tidak mempunyai kewenangan menghentikan penyidikan atau mengeluarkan SP3. Tapi nanti kita pelajari pertimbangan MA membebaskan ST (Syafruddin Temenggung). Tapi nanti kita pelajari pertimbangan MA membebaskan ST," ujar Alexander.

Mahkamah Agung (MA) segera mengirim salinan putusan kasasi terdakwa kasus dugaan korupsi penerbitan surat keterangan lunas Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (SKL BLBI) Syafruddin Arsyad Temenggung. MA dalam putSementara KPK mengaku menghormati putusan MA. Namun putusan kasasi MA yang melepaskan terdakwa Syafruddin akan berdampak pada tersangka BLBI Sjamsul Nursalim dan istrinya Itjih Nursalim. 

"Tentu saja putusan tersebut akan berdampak pada perkara SN (Sjamsul Nursalim) yang sudah ditetapkan sebagai tersangka. Karena perkara SN tidak bisa dilepaskan dari perkara ST (Syafruddin Temenggung)," ujar Wakil Ketua KPK Alexander Marwata saat dihubungi terpisah.
"Begitu putusannya ini harus segera dikeluarkan, ya otomatis," ujar Kabiro Hukum MA Abdullah kepada wartawan di gedung MA, Jl Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Selasa (9/7/2019)

Tapi menurut Abdullah, Syafruddin Temenggung bisa keluar hari ini dari Rutan KPK. Sebab masa penahanan Syafruddin berakhir hari ini. 
Perintahnya kan keluarkan segera.

Terdakwa BLBI Syafruddin Temenggung sebelumnya divonis 13 tahun penjara dan denda Rp 700 juta subsider 3 bulan kurungan pada pengadilan tingkat pertama. 

Pada tingkat banding, Pengadilan Tinggi (PT) DKI Jakarta menambah vonis Syafruddin menjadi 15 tahun penjara dan denda Rp 1 miliar subsider 3 bulan kurungan. Dia dinyatakan bersalah dalam kasus penerbitan SKL BLBI.

Syafruddin Temenggung kemudian dilepaskan dalam putusan kasasi. Tapi putusan tidak bulat karena adanya dissenting opinion. 

Hakim anggota Syamsul Rakan Chaniago dan M Askin tidak sependapat dengan hakim ketua Salman Luthan. Syamsul menyebut perbuatan Syafruddin termasuk perbuatan hukum perdata, sedangkan Askin menilai perbuatannya masuk dalam hukum administrasi. ***Emil F. Simatupang




Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Music Video

Iklan Pilihan

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved