Headlines News :
Home » » Jepang Kerahkan Ilmuwan Terbaiknya untuk Meneliti Bencana Sulteng

Jepang Kerahkan Ilmuwan Terbaiknya untuk Meneliti Bencana Sulteng

Written By Info Breaking News on Senin, 29 April 2019 | 15.24




Tokyo, Info Breaking News – Pemerintah Jepang kembali menegaskan komitmennya dalam membantu Indonesia guna meneliti rangkaian bencana alam yang menimpa Sulawesi Tengah pada bulan September tahun 2018 lalu.

Jepang kabarnya akan mengerahkan sejumlah ilmuwan terbaiknya untuk menelusuri hal tersebut serta mempelajari potensi bencana di masa depan dan berbagai cara untuk meminimalisir dampaknya.

Kimio Takeya, pejabat senior Japan International Cooperation Agency (JICA), mengatakan para ilmuwan terbaik Jepang akan dikerahkan untuk meneliti tsunami, likeufaksi, gempa bumi, dan tanah longsor di sejumlah wilayah Sulteng.

"Bagi pemerintah Indonesia ini merupakan pengalaman baru dengan adanya fenomena khusus likuefaksi dan tanah longsor," tuturnya.

Takeya menyebut dirinya sangat memahami keinginan pemerintah Indonesia untuk segera mengambil keputusan terkait rekonstruksi, tata ruang, dan relokasi pasca-bencana. Namun, hal tersebut tidaklah mudah. Untuk kasus ini, Takeya melanjutkan, pemerintah butuh dukungan bukti-bukti ilmiah dalam memahami apa yang sebenarnya terjadi, sehingga bisa diambil keputusan yang paling tepat.

"JICA membantu pemerintah melihat mana yang bisa cepat diputuskan, tetapi ada hal-hal lain yang tidak bisa secepat itu," tuturnya.

“Keputusan yang diambil secara terburu-buru, sedangkan penyebab dari likuefaksi tidak diketahui secara pasti dan potensi terulangnya bencana tidak bisa diprediksi secara ilmiah, maka akan ada ketidakpastian dalam keputusan tersebut,” imbuhnya.

Dengan melibatkan para ilmuwan di bidang geologi, Jepang berharap bisa membantu Indonesia membuat keputusan yang lebih permanen berdasarkan hasil penelitian ilmiah.

Diketahui, sejumlah ilmuwan Jepang telah dikirim ke Sulteng dan mereka melakukan pengeboran di puluhan titik bencana untuk mendapatkan sampel dan memetakan daerah rawan bencana likuefaksi. 

Hasil penelitian itu disampaikan dalam pertemuan antara delegasi Indonesia dengan JICA di Sendai dan Tokyo, pekan lalu.

Turut hadir dalam tim Indonesia adalah pakar geologi Institut Teknologi Bandung Profesor Masyhur Irsyam yang juga sudah melakukan penelitian terpisah soal likuefaksi di Sulteng. Selain itu juga Dr Abdul Muhari, peneliti tsunami dan pejabat di Kementerian Kelautan dan Perikanan.

Dari pihak Jepang, hadir ilmuwan senior seperti pakar geologi Prof Takaji Kokhuso dan Prof Kenji Ishihara, serta pakar tsunami dunia Prof Fumihiko Imamura.

Takeya juga mengingatkan bahwa bencana likuefaksi besar baru tiga kali terjadi di dunia termasuk Jepang dan Sulteng. Namun, yang terjadi di Sulteng memiliki cakupan paling luas.

Rencana rekonstruksi yang dibuat pemerintah harus didasarkan bukti-bukti ilmiah dan itu bisa memakan waktu lebih lama.

"Karena fenomena seperti ini merupakan kasus yang sangat unik. Untuk likuefaksi ini baru kasus besar ketiga di dunia. Dua kasus sebelumnya tidak menimpa wilayah yang sebesar ini," kata Takeya.

Pernyataan Takeya ini selaras dengan diskusi panjang soal likuefaksi antara pakar Indonesia dan Jepang. Ditemukan sejumlah perbedaan data sampel, dan juga kesaksian warga yang berbeda-beda, sehingga sulit dibuat kesimpulan yang cepat mengenai penyebab dan potensi terulangnya bencana.

Misalnya ada warga yang mengatakan terjadi semburan air panas, lalu ada juga yang memberi kesaksian tanah ambles. Selain itu juga longsor, banjir lumpur, dan pergeseran permukaan tanah.

Takeya berpesan agar dalam penanganan bencana yang sangat kompleks di Sulteng ini pemerintah tidak buru-buru.

"Jangan mencari kompromi yang mudah, tetapi carilah kompromi yang jujur," tandasnya. ***Armen

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Music Video

Iklan Pilihan

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved