Headlines News :
Home » » Ditangkapnya Pembunuh Dan Pemerkosa Calon Pendeta

Ditangkapnya Pembunuh Dan Pemerkosa Calon Pendeta

Written By Info Breaking News on Jumat, 29 Maret 2019 | 17.40

Calon Pendeta dan 2 Pelaku Pembunuhan Dan Pemerkosaan 

Palembang, Info Breaking News -  Dua pelaku pemerkosaan dan pembunuhan wanita calon pendeta muda asal Nias di kebun kelapa sawit, Ogan Komering Ilir (OKI), Sumatera Selatan terus diburu oleh Polisi.






"Terdapat  ada enam orang saksi yang kita periksa. Semua saksi itu warga sekitar," kata Kapolres OKI, AKBP Doni Eka saat dihubungi, Kamis (28/3/2019). 

"Saya sudah bilang ini harus ditangkap secepatnya. Ini perbuatan cukup sadis dan saya komitmen 'sikat' pelakunya di manapun berada, 'sikat' habis," katanya.

Untuk diketahui, calon pendeta wanita ditemukan tewas, Selasa (26/3) sekira pukul 04.30 WIB di kebun sawit PT. PSM Divisi III, Sungai Baung, Bukit Batu, OKI.

Korban ditemukan terlentang di semak belukar dengan kedua kaki diikat karet. Selain itu, korban juga ditmukan dalam kondisi setengah bugil usai diperkosa para pelaku.

 Pelaku pemerkosaan dan pembunuhan calon pendeta muda asal Nias di Ogan Komering Ilir, Sumatera Selatan, ditangkap. Keduanya ditangkap dalam perjalanan ke Palembang. 

"Pelakunya sudah ditangkap dua orang, sekarang langsung dibawa ke Mapolda," kata Kabid Humas Polda Sumsel Kombes Supriadi saat ditemui di Mapolda, Kamis (28/3/2019).

Dikatakan Supriadi, keduanya ditangkap oleh tim gabungan Subdit Jatanras dan Reskrim Polres Ogan Komering Ilir. Dua pelaku disebut tinggal tak jauh dari tempat kejadian

"Yang jelas pelaku udah diamankan. Tidak jauhlah dari sana (TKP). Kasus akan langsung dirilis Kapolda besok selesai salat Jumat," imbuh Supriadi. 

Dua pelaku pemerkosaan dan pembunuhan wanita calon pendeta di kebun sawit, Ogan Komering Ilir, Sumatera Selatan, sudah ditangkap. Apa pengakuan pelaku? 

Saat ditemui di Rumah Sakit Bhayangkara Polda Sumsel, Kamis (28/3/2019), kedua pelaku, Nang (20) dan Hendri (18), terlihat meringis kesakitan. Keduanya ditembak karena melawan saat ditangkap.

Sebagai otak pelaku, Nang menceritakan secara perlahan awal terjadinya kejahatan. Pria bertubuh kurus itu mengaku dirinya jatuh cinta kepada korban, tapi dia tidak berani mengungkapkannya.

"Aku suka sama dia (korban), tapi nggak berani bilang. Waktu aku lihat dia keluar, aku ikutin sama Hendri, jadi yang ngajak Hendri dari mes ya aku," kata Nang, yang terus menahan rasa sakit.

Karena menunggu korban pulang terlalu lama, Nang mengajak Hendri kembali ke mes untuk men-charge handphone. Tidak lama kemudian, mereka melihat ke arah rumah korban. 

"Aku lihat si korban ini belum pulang ke rumah. Aku ajak Hendri ke kebun sawit untuk menghadang. Tujuan awalnya itu mau bersenang-senang, memperkosa," kata Nang.

Setiba di lokasi, pelaku menutup wajah dengan kain. Mereka menghadang dan sudah mempersiapkan kayu balok. Tak lama kemudian, korban pun melintas dan mereka langsung memalangkan kayu. 

Korban yang saat itu bersama seorang anak berusia 9 tahun pun berhenti. Dia sempat berencana memutar balik, tapi keburu ditangkap pelaku dan langsung disekap.

Selanjutnya sang calon pendeta dibawa ke area semak-semak. Tangan korban diikat dengan karet ban. Mereka berusaha memerkosa korban, tapi korban terus memberontak.

"Pas dibuka (busana) itu, korban juga memberontak dan narik penutup wajah Hendri," kata Nang, yang bekerja sebagai tukang panen di kebun sawit tersebut.

Penutup wajah atau topeng kain yang dikenakan Hendri tersingkap, wajahnya pun terlihat. "Karena panik, Hendri menahan leher si korban," imbuh Nang. Akhirnya korban tewas

Polisi menangkap dua pelaku pemerkosaan serta pembunuhan calon pendeta asal Nias. Pelaku disebut menghabisi korban karena dendam. 

"Kedua pelaku ini ditangkap berdasarkan pemeriksaan terhadap saksi di lapangan. Termasuk juga pemeriksaan saksi kunci," ujar Kabid Humas Poda Sumsel, Kombes Supriadi, Kamis (28/3/2019).

Kedua pelaku, lanjut Supriadi, berdomisili di sekitar lokasi. Mereka beraksi dengan penutup wajah karena takut dikenali para korban dan sudah lama dendam.

"Keterangan pelaku, mereka ini merasa dendam karena sering dijelek-jelekkan sama korban sudah lama dan akhirnya dendam," tutupnya. 

Nang dan Hendri ditangkap di rumahya di Sungai Baung, Bukit Batu, OKI. Mereka disebut berencana kabur sebelum ditangkap tim gabungan Subdit Jatanras dan Satreskrim Polres Ogan Komering Ilir.

 "Pelaku memang berdomisili di sekitar lokasi. Mereka menggunakan penutup wajah agar tak mudah dikenali korban," imbuh Supriadi.*** Nadya 


Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Featured Advertisement

Music Video

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved