Headlines News :
Home » » Jumlah Terbesar Korban Tsunami Berada Di Hotel

Jumlah Terbesar Korban Tsunami Berada Di Hotel

Written By Info Breaking News on Senin, 24 Desember 2018 | 09.13

Banten, Info Breaking News - Liburan panjang bersama keluarga dihotel pinggir pantai menjadi musibah menjelang akhir tahun ini, hal ini yang membuat jumlah terbesar korban tsunami Selat Sunda di Pandeglang, Banten ditemukan di kawasan wisata. Paling banyak ditemukan saat mereka tengah menginap di villa atau juga hotel pesisir Anyer .
Kepala Kepolisian Indonesia Jenderal Tito Karnavian menjelaskan pihaknya mengirimkan 2 kompi atau 200 pasukan dari Brimob untuk membantu evakuasi.
"Korban terbanyak di titik di kawasan liburan, di villa misalnya. Sementara di tempat lain masyarakat tidak dijadikan satu," kata Jenderal Tito di lokasi tsunami Selat Sunda di Pandeglang, Minggu (23/12/2018).
Tito mengatakan sampai kini akses jalan ke lokasi terparah, di Pandeglang masih terputus. Jalan-jalan kebanyakan terhalang puing-puing bekas tsunami Selat Sunda.
"Kebanyakan yang meninggal kena reruntuhan, tenggalam atau juga yang kena pecahan," kata Tito.
Sebanyak 168 orang tewas karena disapu tsunami Anyer - Lampung, Sabtu (22/12/2018). Ratusan orang korban meninggal itu kebanyakan ditemukan di Kabupaten Pandeglang , Banten .
Data itu dinyatakan Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho di Kantor BPBD Yogyakarta, Minggu (23/12/2018) sekitar pukul 13.00 WIB.
Gunung Anak Krakatau terpantau berstatus level II atau wapada, Minggu (23/12/2018) siang. Warga sekitar pulau di Gunung Anak Krakatau diimbau tak mendekat untuk jarak 2 km.
Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Rudy Suhendar menjelaskan masyarakat di wilayah pantai Provinsi Banten dan Lampung harap tenang. Selain itu jangan mempercayai isu-isu tentang erupsi Gunung Anak Krakatau yang akan menyebabkan tsunami.
Selain itu, PVMBG meragukan penyebab tsunami Anyer - Lampung karena reruntuhan batu dari Gunung Anak Krakatau, Sabtu (22/12/2018) malam. Perlu pemantauan lebih lanjut untuk menyimpulkannya.
Saat rekaman getaran tremor tertinggi Gunung Anak Krakatau yang selama ini terjadi sejak bulan Juni 2018 tidak menimbulkan gelombang terhadap air laut bahkan hingga tsunami.
Sampai dengan berita ini ditayangkan, korban meninggal tercatat 222 orang sementara yang menderita luka sebanyak 534 orang dan diperkirakan masih akan ada lagi ditemukan korban lainnya. *** Putri Emilia.
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Music Video

Iklan Pilihan

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved