Headlines News :
Home » » Pembunuhan Khashoggi Sudah Direncanakan

Pembunuhan Khashoggi Sudah Direncanakan

Written By Infobreakingnews on Rabu, 24 Oktober 2018 | 14.57


Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan 
Turki, Info Breaking News - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan ada bukti yang menunjukkan bahwa jurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi, adalah korban dari "pembunuhan kejam dan brutal."pada hari selasa (23/10/2018)
"Menutupi kebiadaban seperti itu tentu saja akan melukai hati nurani semua umat manusia," katanya dalam komentar yang diterjemahkan kepada para anggota parlemen di Ankara.


Merinci peristiwa yang menyebabkan dan terjadi setelah hilangnya Khashoggi, Erdogan mengatakan ada "tanda-tanda kuat" bahwa "insiden itu bukan masalah sesaat atau hasil sesaat dari sesuatu yang terjadi di lokasi, melainkan hasil dari operasi yang direncanakan."

Dia mengatakan, informasi tambahan sedang dinilai oleh dinas keamanan dan intelijen Turki, tetapi ini menunjukkan "fakta bahwa insiden itu direncanakan sebelumnya." 

Presiden Turki itu tidak mengungkapkan bukti resmi selama pidatonya.

Ia mengatakan sebelum pembunuhan terjadi, sejumlah orang telah mengunjungi kota Yalova dan Hutan Belgrad. Di lokasi itu, pencarian tubuh Khashoggi sedang dilakukan. Dia juga mengatakan CCTV juga telah dikeluarkan dari konsulat sebelum kunjungan Khashoggi.


"Sepertinya sekarang jelas, ada pembunuhan, dan itu jelas dari awal, lalu mengapa ada pernyataan membingungkan? Dan sekarang ada pengakuan resmi ada pembunuhan, di mana mayatnya? Mengapa kita masih belum menemukan mayatnya?" dia bertanya, dikutip dari CNBC International.

Erdogan mempertanyakan Konvensi Wina (mengenai hubungan diplomatik) dalam pernyataannya dan kekebalan yang diberikannya kepada para diplomat, yang menunjukkan bahwa hal itu harus ditinjau dan mungkin direvisi. Karena kejahatan terjadi di konsulat Saudi yang dianggap sebagai wilayah Saudi, "orang tidak boleh lupa bahwa daerah itu berada dalam batas-batas Republik Turki," katanya.

"Sekarang harapan kami adalah, bahwa semua yang bertanggung jawab, dari tingkat tertinggi ke terendah, akan disorot dan akan dibawa ke pengadilan dan akan mendapatkan hukuman yang layak mereka terima," katanya.

Ia menambahkan: "Kami tidak dapat menyalahkan sejumlah pejabat keamanan atau intelijen untuk insiden semacam itu, itu tidak akan memuaskan kita atau masyarakat internasional. Hati nurani semua orang hanya akan puas ketika semua orang dimintai pertanggungjawaban, para eksekutor dan orang-orang atau orang-orang yang memberikan instruksi," katanya.

"Secara pribadi, saya tidak meragukan kesungguhan Raja Salman (Arab Saudi), namun, sangat penting bahwa ada delegasi yang benar-benar tidak memihak dan adil yang melakukan penyelidikan yang melihat pada apa yang terjadi," katanya yang disambut tepuk tangan dari anggota parlemen. "Karena ini adalah pembunuhan politik, jika ada orang atau lingkup lain yang terlibat di negara lain, mereka harus dimasukkan dalam penyelidikan itu juga."

Erdogan mengusulkan proses peradilan terhadap mereka yang terlibat, yang katanya berjumlah 18 orang, harus diadakan di Istanbul.

Pernyataan Erdogan datang pada hari yang sama ketika Arab Saudi mengadakan Future Investment Initiative (FII), sebuah konferensi investasi di Riyadh, pada hari Selasa. Banyak pengawal dan organisasi media terkemuka menarik diri dari acara tersebut setelah hilangnya Khasoggi, dan hubungan politik dan bisnis kerajaan dengan Barat tampak lebih rapuh.

Menteri Luar Negeri Turki, Mevlüt Çavuşoğlu mengatakan pada Selasa pagi bahwa Turki akan bekerja sama dengan penyelidik internasional untuk menginvestigasi kematian Khasoggi. Dia mengatakan bahwa negara itu belum berbagi informasi dengan negara manapun mengenai kasus Khasoggi, Reuters melaporkan.

Arab Saudi awalnya membantah laporan kematian Khashoggi namun akhirnya mengatakan jurnalis kritis pembangkang Saudi berusia 59 tahun itu sebenarnya telah tewas dalam perkelahian di konsulat di Istanbul. 

Tapi pernyataan itu berlawanan dengan klaim dari pejabat Turki yang mengatakan kepada New York Times, bahwa mereka memiliki bukti audio yang membuktikan Khasoggi disiksa, dibunuh, dan kemudian dimutilasi oleh satu tim intelijen Saudi.
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Music Video

Iklan Pilihan

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved