Headlines News :
Home » » OJK Batalkan Sejumlah Ijin Pendaftaran Akuntan Publik Kriminal Terkait PT. SNP Rugikan Negara Rp 14 Triliyun

OJK Batalkan Sejumlah Ijin Pendaftaran Akuntan Publik Kriminal Terkait PT. SNP Rugikan Negara Rp 14 Triliyun

Written By Infobreakingnews on Selasa, 02 Oktober 2018 | 08.22

Jakarta, Info Breaking News - Akibat tidak jujur melakukan laporan auditnya, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) membatalkan pendaftaran Akuntan Publik (AP) Marlinna, AP Merliyana Syamsul dan Kantor AP Satrio, Bing, Eny dan Rekan, terkait pemeriksaan terhadap PT Sunprima Nusantara Pembiayaan atau SNP Finance yang indikasinya penuh dengan manipulasi dan kecurangan, sehingga merugikan keuangan negara.

Deputi Komisioner Manajemen Strategis dan Logistik OJK, Anto Prabowo menjelaskan untuk pembatalan pendaftaran KAP Satrio, Bing, Eny dan Rekan berlaku efektif setelah KAP dimaksud menyelesaikan audit Laporan Keuangan Tahunan Audit (LKTA) tahun 2018 atas klien yang masih memiliki kontrak dan dilarang untuk menambah klien baru.

Sementara itu, untuk AP Marlinna dan AP Merliyana Syamsul pembatalan pendaftaran efektif berlaku sejak ditetapkan OJK pada hari Senin (1/10/2018) kemaren.

"Pengenaan sanksi terhadap AP dan KAP dimaksud hanya berlaku di sektor Perbankan, Pasar Modal dan IKNB," kata Anto kepada Info Breaking News, Selasa (2/10/2018) di Jakarta.


Dia menjelaskan Laporan Keuangan Tahunan PT SNP telah diaudit AP dari KAP Satrio, Bing, Eny dan Rekan dan mendapatkan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) Namun demikian, berdasarkan hasil pemeriksaan OJK, PT SNP terindikasi telah menyajikan Laporan Keuangan yang secara signifikan tidak sesuai dengan kondisi keuangan yang sebenarnya sehingga menyebabkan kerugian banyak pihak.

"Berkenaan dengan hal tersebut, OJK telah berkoordinasi dengan Pusat Pembinaan Profesi Keuangan (P2PK) Kementerian Keuangan terkait dengan pelaksanaan audit oleh KAP Satrio, Bing, Eny dan Rekan pada PT SNP," ujarnya.


Berdasarkan hasil pemeriksaan P2PK, kedua AP tersebut dinilai telah melakukan pelanggaran berat dan telah dikenakan sanksi oleh Menteri Keuangan.

Dengan mempertimbangkan hal-hal tersebut di atas, OJK menilai bahwa AP Marlinna dan AP Merliyana Syamsul telah melakukan pelanggaran berat sehingga melanggar POJK Nomor 13/POJK.03/2017 Tentang Penggunaan Jasa Akuntan Publik Dan Kantor Akuntan Publik, antara lain dengan pertimbangan:

a. Telah memberikan opini yang tidak mencerminkan kondisi perusahaan yang sebenarnya.
b. Besarnya kerugian industri jasa keuangan dan masyarakat yang ditimbulkan atas opini kedua AP tersebut terhadap LKTA PT SNP.
c. Menurunnya kepercayaan masyarakat terhadap sektor jasa keuangan akibat dari kualitas penyajian LKTA oleh akuntan publik.

Oleh karena itu, OJK mengenakan sanksi berupa Pembatalan Pendaftaran pada AP Marlinna, AP Merliyana Syamsul, dan KAP Satrio Bing, Eny dan Rekan.


Sebagaimana diberitakan sebelumnya, hasil audit keuangan yang terlihat bagus itu oleh PT. SNP digunakanBerdasarkan hasil pemeriksaan P2PK, kedua AP tersebut dinilai telah melakukan pelanggaran berat dan telah dikenakan sanksi oleh Menteri Keuangan.

Dengan mempertimbangkan hal-hal tersebut di atas, OJK menilai bahwa AP Marlinna dan AP Merliyana Syamsul telah melakukan pelanggaran berat sehingga melanggar POJK Nomor 13/POJK.03/2017 Tentang Penggunaan Jasa Akuntan Publik Dan Kantor Akuntan Publik, antara lain dengan pertimbangan:

a. Telah memberikan opini yang tidak mencerminkan kondisi perusahaan yang sebenarnya.
b. Besarnya kerugian industri jasa keuangan dan masyarakat yang ditimbulkan atas opini kedua AP tersebut terhadap LKTA PT SNP.
c. Menurunnya kepercayaan masyarakat terhadap sektor jasa keuangan akibat dari kualitas penyajian LKTA oleh akuntan publik.

Oleh karena itu, OJK mengenakan sanksi berupa Pembatalan Pendaftaran pada AP Marlinna, AP Merliyana Syamsul, dan KAP Satrio Bing, Eny dan Rekan.
Sebagaimana diberitakan sebelumnya PT. SNP berhasil membobol Rp 14 Triliyun dari sejumlah Bank berupa kredit gagal bayar akibat adanya permaianan curang laporan para auditor nakal tersebut diatas. 

Hingga berita ini dirurunkan sudah 6 orang direksi PT. SNP ditahan pihak Bareskrim, dan sejumlah orang lainnya masih diburon. *** Jerry Art.
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Music Video

Iklan Pilihan

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved