Headlines News :
Home » » BNN Libas Oknum Lapas Berbisnis Narkoba dari Penjara

BNN Libas Oknum Lapas Berbisnis Narkoba dari Penjara

Written By Infobreakingnews on Selasa, 25 September 2018 | 19.07

Pegawai Kemenkumham Yang Ditangkap BNN
Medan, Info Breaking News -Tak terbantahkan Uang adalah akar segala kejahatan. dan karena itulah belakangan terlalu banyak oknum pejabat teras di lapas ikut terjebak menjadi kurir bahkan bandar narkoba hanya karena pendapatan uang yang sangat signifikan.
Dan untuk kesekian kalinya BNN membongkar jaringan narkoba yang melibatkan napi dan sipir di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Lubukpakam, Deliserdang ternyata menguak fakta baru, dimata mata rantai nya adalah setoran uang berjenjang perminggu hingga Rp 50 juta dari bandar narkoba yang sedang menjalani hukuman, yang mendapatkankan keuntungkan Miliyaran rupiah berbisnis narkoba perminggunya. 
Hal ini terlihat dari hasil penyidikan BNN RI, menemukan fakta bahwa tersangka Dekyan, napi di Lapas Lubukpakam kerap menyetor sejumlah uang perminggunya kepada tersangka Maredi, oknum sipir yang sudah ditangkap.
Deputi pemberantasan BNN RI Irjen Arman Depari mengatakan, hasil pemeriksaan terhadap napi Dekyan sudah berulang kali mengendalikan penyelundupan narkoba dari Malaysia ke Indonesia. Selain itu, nasi tersebut juga menggunakan jasa Maredi untuk merekrut napi lain agar membantunya di dalam lapas.
“Untuk melancaran aksinya Dekyan membayar petugas berkisar 50 jt/minggu. Uang itu dikoordinir oleh tersangka Maredi dan seorang sipir lain,” ujat Arman kepada Info Breaking News, Selasa, (25/9/2018).
Bahkan lanjut Arman, uang yang diberikan tersangka Dekyan kepada oknum sipir biasanya disebut dengan sandi bayar uang SPP. “Kasus saat ini masih dikembangkan unt mengungkap keterlibatan aparat dan penyidikan ke arah tindak pidana pencucian uang,” tandas Arman.
Sebelumnya dalam pengungkapan ini, BNN berhasil meringkus 8 orang dengn barang bukti berupa 36 kg sabu dan 3.000 butir pil ektasi dan uang ratusan juta rupiah.
Kini aparat hukum terkait mulai membidik hukuman mati dan seumur hidup bagi oknum lapas yang terlibat narkoba. *** Eva Tampubolon.
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Music Video

Iklan Pilihan

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved