Headlines News :
Home » » Didakwa Menggelapkan Mobil Rental, Nur Hadapi Persidangan

Didakwa Menggelapkan Mobil Rental, Nur Hadapi Persidangan

Written By Infobreakingnews on Minggu, 03 Juni 2018 | 16.48

Tim Penasehat Terdakwa Nur Yang Diketuai Advokat Senior Muara Karta SH MH dan Rekan
Jakarta, Info Breaking News - Sidang perkara kasus penggelapan mobil rental yang menjadikan Helena Nurhayai alias Nur duduk dikursi terdakwa Pengadilan Negeri Jakarta Timur, 2/6/2018, berawal dari peminjaman satu unit mobil Innova warna Kuning Metalik yang dilakukan terdakwa, No.Pol.  B- 2375-MI. Guna dipakai melayat ke Bandung. Dengan kesepakatan harga sewa per-hari seharga Rp. 250.000. 

Kemudian saksi korban Mat Dori menyerahkan kunci dan STNK yang asli kepada terdakwa dan Andri Triadi DPO yg mengaku saudara dari terdakwa dan membawa mobil milik saksi tersebut untuk memgantar pulang terdakwa dan terdakwa tidak pergi ke Bandung. Setelah 3 hari berikutnya terdakwa  menemui saksi untuk memperpanjang sewa mobil. Namun sampai saat ini mobil tersebut tidak pernah kembali. 

Perbuatan terdakwa diancam pidana dalam pasal 372 KUHP.  serta pasal 378 KUHP. Oleh JPU. Juniati Tina Melinda. Terdakwa  yang didampingi penasehat  Hukum Muara Karta, SH,M.M  & Hot Marudur Siringoringo SH. Sidang yang dipimpin majelis hakim  Dwi Dayanto, SH. MH

Sejumlah saksi yang dihadirkan JPU diantaranya, Matdori,Mavrocha, Elyas Rambing serta Suparwoto.

Keterangan Saksi Matdori bertentangan dengan Saksi Mavrocha , Elyas Rambing dan Suparwoto dimana Matdori mengaku sebagai pemilik mobil sementara Mavrocha Elyas Rambing dan Suparwoto mengaku mobil bukan milik matdori.

Sebelumnya saksi Suparwoto menjelaskan bahwa pd tgl 09 Des 2015 sekitar jam 02 malam Matdori bersama dengan M.Tomi H yg mengaku sebagai pemilik mobil mendatangi rumah suparwoto. dan pada saat itu pula Rumah Suparwoto dirusak bahkan Suparwoto mengalami kekerasan fisik akibat penganiayaan yang dilakukan oleh H.Tomi H yang mengaku sebagai anggota TNI AU.

Selain itu, disebutkan bahwa M.Tomi H menulis surat pernyataan untuk ditandatangani Terdakwa, dimana  Isi surat pernyataan adalah Terdakwa akan mengembalikan mobil pada tanggal 23 Desember 2015. Hingga  M.Tomi H datang ke rumah Suparwoto dengan memakai seragam AU.

Saksi Suparwoto sendiri pada kesaksiannya, mendengar bahwa Matdori mengancam dan mengintimidasi Terdakwa dan Terdakwa harus menandatangi surat pernyataan yg telah dibuat M.Tomi H. *** Paulina.

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Music Video

Iklan Pilihan

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved