Headlines News :
Home » » Panas Dingin Sejumlah Anggota DPR Ini Disebut KPK Terima Kucuran Dana Korupsi e-KTP

Panas Dingin Sejumlah Anggota DPR Ini Disebut KPK Terima Kucuran Dana Korupsi e-KTP

Written By Infobreakingnews on Kamis, 07 Desember 2017 | 07.10

Jakarta, Info Breaking News Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengatakan ada sejumlah anggota DPR hingga pejabat Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) yang masuk dalam surat dakwaan terhadap Ketua DPR Setya Novanto. Mereka adalah pihak yang diduga kecipratan aliran dana korupsi KTP elektronik.

"Ada dari anggota DPR, ada dari kementerian, nanti kita lihat di dakwaan saja," kata juru bicara KPK Febri Diansyah di Gedung KPK, Jakarta, Rabu, 6 Desember 2017.


Selain membeberkan pihak yang diduga menerima uang haram proyek KTP-el, di dalam dakwaan itu, jaksa penuntut juga menguraikan dugaan keuntungan Novanto dari kasus ini. Sementara itu, proyek ini dinilai merugikan uang negara hingga Rp2,3 triliun.

"Ada sejumlah pihak yang diduga diuntungkan termasuk akan diuraikan dugaan tersangka SN (Setya Novanto) diuntungkan dari proyek e-KTP ini. Itu kan belum ada di dakwaan sebelumnya kan," ujar dia.

Pada persidangan pada Kamis, 30 November 2017, terdakwa Andi Narogong berulang kali menyebut keterlibatan Novanto dalam korupsi KTP-el. Andi menyebut Novanto berperan banyak dalam memuluskan anggaran untuk proyek KTP-el senilai Rp. 5,9 triliun.

Selain itu, Novanto juga disebut ikut mengurusi jatah untuk anggota DPR lewat koleganya, mantan Bos Gunung Agung Made Oka Masagung. Jatah untuk anggota legislatif melalui Oka Masagung itu sebesar USD7 juta. Uang itu diserahkan kepada mantan Ketua Komisi II DPR Chairuman Harahap


Sementara itu, dalam surat dakwaan serta tuntutan kepada dua pejabat Kemendagri Irman dan Sugiharto tercatat puluhan nama penikmat dana KTP-el. Mereka terdiri dari anggota DPR, sejumlah pejabat Kemendagri, hingga pihak swasta dari pemenang tender proyek KTP-el. 

Sejumlah nama anggota DPR periode 2009-2014 yang disebut menikmati uang haram dari proyek KTP-el. Mereka antara lain Chairuman Harahap, Agun Gunandjar Sudarsa, Ganjar Pranowo, Yasonna Laoly, dan Miryam S Haryani. 

Beberapa anggota Badan Anggaran DPR saat proyek ini bergulir juga ikut disebut menikmati uang haram. Mereka di antaranya, Olly Dondokambey, Tamsil Linrung, hingga Mirwan Amir. Bahkan, Ade Komarudin dan Marzuki Ali juga disebut kecipratan uang proyek tersebut.


Sampai dengan berita ini diturunkan, Pihak Pengadilan Tipikor Jakarta sendiri masih belum menunjuk majelis hakim dan jadwal persidangan terdakwa Novanto. *** Mil.
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

-

-
-

Music Video

Iklan Pilihan

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved