Headlines News :
Home » » Fahmi Darmawangsyah Resmi Jalani Hukuman di LP Sukamiskin Bandung

Fahmi Darmawangsyah Resmi Jalani Hukuman di LP Sukamiskin Bandung

Written By Infobreakingnews on Kamis, 01 Juni 2017 | 07.29

Inneke bersama Info Breaking News Sesaat putusan di PN Tipikor Jakarta
Jakarta, Info Breaking News Pemberi suap empat pejabat Badan Keamanan Laut (Bakamla) Fahmi Darmawansyah dieksekusi Komisi Pemberantasan Korupsi hari ini. Bos PT Melati Technofo Indonesia dan PT Merial ini menghuni Lapas Kelas 1 Sukamiskin, Jawa Barat.

"Hari ini dilakukan eksekusi. Dipindahkan ke kelas 1 Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat," kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah kepada Info Breaking News, di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Rabu 31 Mei 2017.


Fahmi akan menjalani hukuman 2 tahun 8 bulan penjara yang telah dijatuhkan majelis hakim Pengadilan Tindak Pidan Korupsi Jakarta pada 24 Mei 2017 lalu.

Fahmi bersama dua anak buahnya, Muhammad Adami Okta dan Hardy Stefanus, terbukti memberikan uang kepada empat pejabat Bakamla.

Suap diberi kepada Eko Susilo Hadi sebagai Deputi Bidang Informasi Hukum dan Kerja Sama Bakamla sebesar SGD100 ribu, USD88,5 ribu, dan 10 ribu Euro. Eko juga ditunjuk sebagai kuasa pengguna anggaran Bakamla Tahun Anggaran 2016.

Sementara itu, Direktur Data dan Informasi sekaligus pejabat pembuat komitmen (PPK) Bambang Udoyo disuap USD105 ribu. Kepala Biro Perencanaan dan Organisasi Bakamla Nofel Hasan juga diberi uang sebesar SGD104,5 ribu.

Hardy dan Adami Okta juga terbukti mengalirkan fulus Rp120 juta ke Kepala Sub Bagian Tata Usaha Sestama Bakamla Tri Nana Wicaksono. Pemberian uang dilakukan agar PT Melati Technofo Indonesia dimenangkan dalam proyek pengadaan Bakamla.

Fahmi dinyatakan terbukti melanggar pidana Pasal 5 ayat 1 huruf b Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak pidana korupsi sebagaimana telah diubah dalam UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP juncto pasal 64 ayat 1 KUHP.

Majelis hakim Tindak Pidana Korupsi Jakarta yang diketuai Hakim Yohanes menjatuhkan vonis kepada  suami dari Artis senior Inneke Koesherawati lebih rendah dari tuntutan pidana 4 tahun penjara ditambah denda Rp200 juta subsider enam bulan yang diajukan Jaksa Penuntut KPK. Bahkan hakim menilai pertimbangan atas  vonis yang jauh lebih rendah dari tuntutan Jaksa KPK dikarena Fahmi telah menyelesaikan pekerjaan proyek di Bakamla itu 97% , serta sejumlah hal lainnya yang meringakan terdakwa yang memiliki dua anak yang masih kecil serta adanya lahan tanah milik terdakwa yang dipake tanpa hitungan dan masih belum dibayar oleh pihak Bakamla termasuk sisa pembayaran proyek yang hingga kini belum diterima oleh pihak Fahmi Darmawangsyah *** Emil Simatupang.
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

-

-
-

Music Video

Iklan Pilihan

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved