Headlines News :
Home » » Diduga Lakukan Tindak Pidana, Pedro Miquel Olivera Neto Terancam diciduk Interpol

Diduga Lakukan Tindak Pidana, Pedro Miquel Olivera Neto Terancam diciduk Interpol

Written By Infobreakingnews on Selasa, 25 Oktober 2016 | 07.51

Pedro Olivera Neto Alias Peter Neto
Jakarta, infobreakingnews - Pedro Oliviera Neto alias Peter Neto,WNA berkewarganegaraan Canada, pemegang Passport No.GA 363215 kini terancam tindak pidana berupa pencemaran nama baik, perbuatan tidak menyenangkan dan pemerasan yang dilakukan Pedro diwilayah hukum Polda Bali.

Pasalnya WNA Canada tersebut telah memberi kuasa hukum kepada Bali Indo Law Office untuk klaim atas pembayaran sisa gajinya sebesar 19,5 X @ USD 5000,00 dari tanggal 9 Maret 2016 s/d tanggal 25 Oktober 2016 berjumlah USD 97,500,00 ditambah lagi dengan 19,5 bulan biaya akomodasi sebesar USD 22,462,00 plus kerugian immaterial sebesar USD 60,000,00, yang kesemuanya berdasar pada Kontrak Kerja antara pihak Management PT. Candi Graha Artha dengan Pedro Miquel Olivera Neto alias Peter Neto tersebut sebagai General Manager di Arjani Resort yang ditandatangani 2 November 2015 untuk masa kontrak selama 2 (dua) tahun, dengan gaji bersih USD 5.000,00 perbulan. Dengan kata lain Pedro melalui kuasa hukumnya ingin menuntut pembayaran sebesar Rp 2.3 miliar dari total keseluruhan versi yang diajukan pihaknya 

Atas dasar pertimbangan sepihak itu pula, pihak kuasa hukum Pedro Neto melakukan sebanyak dua kali somasi kepada pihak management PT. Candi Graha Artha, bahkan mendatangi lokasi Arjani Resort di Uluwatu Bali untuk mencari dan bertemu dengan Andika Adam selaku executive Assisten Manager.

Menyikapi hal tersebut maka pihak Manajemen Arjani Resort telah menyampaikan hal Pengaduan Masyarakat ke Polresta Denpasar, untuk melaporkan perbuatan Pidana dari Pedro Neto tersebut pada tanggal 18 Oktober 2016 dan sekaligus telah melayangkan jawaban Somasi I - II kepada Yth, Kuasa Pedro Neto di Bali Indo Law Office, yang pada intinya menyatakan untuk menolak Klaim dari Pedro Neto tersebut sebab yang bersangkutan telah mengajukan Surat Pengunduran diri sebagai GM di Arjani Resort pada tanggal 26 Februari 2016.

Diketahui pula bahwa Pedro baru bekerja selama 4 bulan dari kontrak kerja selama 2 (dua ) tahun, namun pada bulan ke 4 Pedra bekerja di Arjani resort, telah mengajukan pengunduran diri sebagaimana bukti tertulis yang dimiliki pihak management dan kuasa hukum Andika Adam, advokat Hartono Tanuwidjaja.

Sehingga Andika Adam melalui Kuasanya : Hartono Tanuwidjaja & Partners menyatakan telah me-reserve hak untuk melaporkan perbuatan Pidana dari Pedro Miguel Oliviera Neto alias Peter Neto tersebut sebagaimana diatur dalam Pasal 310, Pasal 335 dan Pasal 368 KUHPidana."Kami bahkan tidak segan-segan untuk melaporkan Pedro Miguel Oliviera Neto alias Peter Neto tersebut ke pihak Imigrasi dan Interpol sebab telah menyalahgunakan Visa dan melakukan tindak Pidana di Wilayah Hukum Indonesia", ujar Hartono Tanuwidjaja, SH., MSi., MH. mengakhiri penjelasannya. *** Emil FS.
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

-

-
-

Music Video

Iklan Pilihan

Berita Terpopuler

 
Copyright © 2012. Berita Investigasi, Kriminal dan Hukum Media Online Digital Life - All Rights Reserved